JawaPos Radar | Iklan Jitu

Liga 2 2018

Musim Baru Belum Dimulai, PSS dan Persita Sudah Diancam Sanksi

06 Desember 2018, 19:50:53 WIB | Editor: Agus Dwi W
liga 2 2018
Euforia suporter PSS Sleman di Stadion Pakansari Bogor memberi 'hadiah' di musim depan. (Miftahul Hayat/Jawa Pos)
Share this

JawaPos.com - Musim baru belum dimulai, tapi PSS Sleman dan Persita Tangerang sudah ditunggu sanksi. Hal ini tak lepas dari insiden yang terjadi selama perebutan peringkat ketiga dan final Liga 2 2018 di Stadion Pakansari Bogor, Selasa (4/12) lalu. Bentuk sanksi masih menunggu sidang dari Komisi Disiplin PSSI.

Penyalaan flare, smoke bomb, pelemparan botol, hingga perusakan oleh oknum suporter menghiasi final Liga 2 2018 di Stadion Pakansari Bogor. Insiden tersebut akan berdampak kepada dua klub, Persita Tangerang dan PSS Sleman.

Dua klub tersebut terancam sanksi dari Komisi Disiplin (Komdis) PSSI. Ketua Komdis PSSI Asep Edwin Firdaus mengatakan, meski kompetisi Liga 2 telah berakhir, hukuman tetap berlaku.

final liga 2 2018
Persita Tangerang bakal menanggung hukuman atas ulah oknum suporter mereka. (Miftahul Hayat/Jawa Pos)

“Sampai saat ini laporan masih belum kami terima. Nanti kalau sudah, baru kami putuskan hukumannya seperti apa,” ungkap Asep.

Asep menambahkan, untuk hukuman berupa denda bisa langsung dijatuhkan kepada klub yang bersangkutan. “Untuk hukuman yang bersifat sanksi seperti larangan menonton atau bermain, bisa diberlakukan diberlakukan musim kompetisi berikutnya. Jenis hukuman untuk kejadian di final Liga 2 lalu, akan kami bahas dalam sidang. Kalau denda sudah jelas. Tapi nominalnya belum kami putuskan,” imbuhnya.

Dalam pertandingan di Stadion Pakansari itu, terjadi insiden cukup fatal. Saat pertadingan perebutan tempat ketiga antara Persita dan Kalteng, oknum supoter Persita sempat masuk ke dalam lapangan.

Mereka juga merusak alat-alat pertandingan dan melakukan pemukulan terhadap beberapa ofisial Kalteng Putra. Sebelum itu, juga ada flare, smoke bomb, dan pelemparan botol. Akibatnya, pertandingan sempat dihentikan selama 47 menit.

Tidak hanya itu, pelanggaran juga terjadi dalam laga final. Suporter PSS Sleman yang tidak dapat membendung euforia juara juga terancam sanksi.

Saat memasuki injury time, flare menyala hampir di seluruh tribune. Beberapa flare bahkan sempat dilempar ke area sentleban. Juga ada smoke bomb dan petasan. Akibatnya pertandingan dihentikan selama lima menit karena asap tebal menyelimuti lapangan.

Dikonfirmasi mengenai kejadian yang melibatkan timnya, CEO Persita Azwan Karim mengatakan masih menunggu keputusan terkait insiden tersebut. Pihaknya sudah mengirim surat terkait kejadian itu serta tentang pelaksanaan pertandingan.

“Kejadian itu memang ada di luar berita-berita yang beredar sebelum pertandingan. Sudah ada pemikiran negatif dan dipicu kepemimpinan wasit yang beberapa ada yang dipertanyakan,” kata Azwin.

Azwin juga menyoroti terkait pengamanan penpel, terutama di tribune utara tempat suporter Persita yang menjadi yang paling dominan saat itu. “Saat kejadian memang tidak ada pengamanan di area tersebut. Selebihnya kami menunggu tanggapan dari panpel, dalam hal ini PT LIB dan PSSI,” imbuhnya.

Sementara itu manajer PSS Sleman Sismantoro belum bisa memberikan tanggapan terkait insiden flare, smoke bomb, dan petasan saat laga final. “Saya masih capek baru tiba,” ujarnya.

(jpg/adw/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up