alexametrics

Berharap kepada Nadiem

Oleh Okky Madasari*
25 Oktober 2019, 14:33:32 WIB

HAL pertama yang harus dijawab Nadiem Makarim sebagai menteri pendidikan dan kebudayaan, kenapa banyak anak muda terdidik, para lulusan perguruan tinggi, yang berakhir menjadi ”driver” Gojek?

Betul bahwa Gojek merupakan sebuah inovasi, sebuah jawaban atas kebutuhan masyarakat saat ini.

Gojek adalah wujud keberhasilan seorang anak bangsa dalam melahirkan karya yang berdampak.

Tapi, di sisi lain, Gojek menjadi cermin dari sebuah kegagalan sistem pendidikan dalam menyiapkan sumber daya manusia yang mampu bersaing. Sekaligus mampu bekerja sesuai dengan latar belakang pendidikannya.

Nadiem dengan latar belakangnya sebagai pengusaha harus lebih dulu memahami bahwa tujuan pendidikan bukanlah untuk melayani kepentingan pengusaha. Atau, dalam bahasa yang tampak lebih keren, untuk menjawab tantangan industri.

Tujuan pembangunan pendidikan dan kebudayaan adalah memaksimalkan potensi yang dimiliki setiap manusia untuk bisa memberikan kontribusi sesuai dengan potensi dan perannya.

Maka, Nadiem sendiri yang harus mematahkan harapan Presiden Jokowi yang disampaikan saat pengumuman kabinet di tangga istana. Nadiem harus berani membantah kalimat Jokowi yang mengatakan bahwa tugas utama Nadiem sebagai Mendikbud adalah menyiapkan sumber daya manusia siap kerja, yang ada kesesuaian antara pendidikan dan industri. Nadiem harus menunjukkan bahwa apa yang disampaikan presiden itu sesungguhnya harapan usang yang akan segera digilas perkembangan zaman.

Selain soal latar belakangnya sebagai pengusaha, yang cenderung hanya melihat manusia sebagai tenaga kerja, keraguan lain yang menempel dalam penunjukan Nadiem terutama didasarkan pada penilaian bahwa Nadiem bukan orang yang memiliki gagasan yang sifatnya filosofis.

Nadiem dipandang sebagai seorang anak muda dengan kemampuan teknis. Yang artinya dekat dengan kedangkalan, solusi yang sifatnya cepat dan instan, tak berakar, tak memiliki imajinasi yang utuh dan mendalam tentang nilai-nilai keindonesiaan.

Untuk hal itu, saya berpendapat berbeda. Ada kegagalan kronis dalam sistem pendidikan dan kebudayaan kita yang membutuhkan kehadiran orang dari luar lingkungan pendidikan itu sendiri untuk bisa melihatnya. Memberikan posisi tersebut kepada orang yang punya latar belakang dan karakteristik mirip hanya akan mengulang kegagalan yang sama.

Dengan menghadirkan sosok Nadiem yang secara latar belakang, afiliasi, dan profesi berbeda dengan menteri-menteri sebelumnya, lebih ada harapan akan lahirnya pendekatan-pendekatan baru dan berbeda dalam strategi pendidikan dan kebudayaan.

Peran strategis Nadiem bukan sekadar untuk membuat sekolah menerapkan pendidikan teknologi dan menghasilkan lulusan yang ahli teknologi. Tapi, untuk mengelola sistem pendidikan dan kebudayan dengan dasar filosofis serta karakteristik teknologi.

Dasar filosofis dan karakteristik teknologi itu meliputi kemampuan berpikir kritis, kemampuan berinovasi yang mensyaratkan keberanian untuk tidak mengikuti pola dan kebiasaan. Juga, kemampuan untuk merespons situasi sesuai potensi dan ilmu yang dimiliki serta kemampuan beradaptasi dengan perubahan.

Nadiem harus berani mengubah kurikulum usang yang sudah tidak relevan dengan perkembangan zaman.

Dalam konteks yang lebih kasatmata, kita hidup di masa kala kemampuan coding, penguasaan teknologi, dan kepemilikan modal dalam industri teknologi adalah wujud baru dari kekuasaan. Power dan privilege dimiliki mereka yang punya akses terhadap teknologi –bukan sekadar sebagai pengguna, tapi sebagai pencipta dan pemilik modal.

Kita membutuhkan akselerasi akses pendidikan yang memungkinkan penguasaan teknologi terdistribusi secara adil dan setara. Dan, kurikulum sekolah merupakan satu-satunya jalan untuk mencapai keadilan dan kesetaraan penguasaan teknologi.

Meski demikian, kita tahu bahwa pelajaran yang bertitik berat pada teknologi semata tak akan cukup untuk membentuk kemampuan berpikir kritis. Untuk itu, dibutuhkan sebuah medium yang bisa mengajak setiap peserta didik untuk mampu melihat dengan kacamata yang berbeda sekaligus mampu memberikan penghayatan sepenuhnya terhadap apa yang sedang terjadi dalam masyarakatnya.

Kewajiban membaca karya sastra, apresiasi terhadap produk seni dan budaya, merupakan syarat utama dalam mengasah rasa dan kepekaan yang mengantarkan pada kemampuan berpikir kritis dan imajinatif. Yang lagi-lagi akan menjadi dasar dari inovasi dan adaptasi.

Integrasi filosofi teknologi dan penghayatan terhadap sastra dan seni dalam pendidikan dan kebudayaan Indonesia bisa menjadi salah satu tawaran strategi untuk Nadiem.

Selamat bertugas, Nadiem! (*)


*) Novelis, kandidat PhD National University of Singapore

Editor : Ilham Safutra



Close Ads