alexametrics

Minta Kunci Mobil Sambil Mabuk, Adik Berkelahi sama Kakak Sampai Tewas

5 Februari 2021, 05:00:03 WIB

JawaPos.com – Perkelahian kakak beradik, Amirudin Lubis, 35, dengan Budiharto, 38, warga RT 7 RW I Desa Tembok Banjaran Kecamatan Adiwerna Kabupaten Tegal berakhir tragis. Sang adik, Amirudin Lubis menghembuskan napas terakhirnya di tangan kakaknya, Rabu (3/2) pukul 01.30 WIB.

Seperti diberitakan Radar Tegal (Jawa Pos Group), perkelahian kakak beradik itu dipicu oleh kelakukan sang adik. Dini hari itu, korban pulang dalam kondisi mabuk. Amirudin tiba-tiba meminta kunci mobil kepada kakaknya, yang sudah tertidur pulas dengan anaknya.

“Kakaknya tidak memberikannya, karena melihat kondisi adiknya yang dalam pengaruh minuman keras. Selain itu, adiknya juga belum bisa mengendarai mobil,” ujar kakak ipar korban, Dikrom, 61.

Tetapi korban terus berupaya meminta kunci mobil, bahkan tidak segan-segan menendang semua perabotan di dalam rumah. Sang Adik juga memendang tempat tidur kakaknya, supaya dia segera terbangun. Kakak beradik itupun lalu terlibat adu fisik. Oleh anak Budiharto yang juga ikut terbangun, keributan itu dilaporkan ke Polsek Adiwerna.

“Selama ini kakak beradik itu tinggal satu rumah. Istri Budiharto bekerja menjadi TKW di Arab Saudi. Jadi, di dalam rumah ini dihuni tiga orang, yakni korban, kakaknya bersama anak semata wayangnya yang masih duduk di bangku kelas IX,” tambahnya.

Sementara ituk, Kasat Reskrim AKP I Dewa Gede Ditya SIK atas seizin Kapolres Tegal AKBP Muhammad Iqbal Simatupang SIK membenarkan personelnya sempat membantu jajaran Polsek Adiwerna menangani kasusnya. Jazad korban saat ini masih berada di Kamar Jenazah RSUD Dr Soeselo Slawi menunggu hasil autopsi Tim Labfor Polda Jawa Tengah.

“Hal ini untuk memastikan apa yang menjadi penyebab kematian korban. Saat tim kami meluncur ke TKP, kondisi korban dalam posisi tertelungkup dengan berbantalkan tangan. Kakak korban saat ini masih kami mintai keterangan terkait insiden tersebut,” ungkapnya.

Pada jazad korban ditemukan adanya luka bekas cekikan di leher, lutut kaki, dan jari jempol kaki yang terkelupas. Korban sehari-hari membuka cucian kendaraan bermotor di samping rumahnya, sementara sang kakak bekerja sebagai sopir travel. “Kami masih menunggu keterangan resmi dari tim forensik yang melakukan autopsi pada jazad korban,” ungkapnya.

Saksikan video menarik berikut ini:

Editor : Bintang Pradewo

Saksikan video menarik berikut ini:




Close Ads