alexametrics

Sekepal Pedal, Komunitas Sepeda yang Baru Muncul saat Pandemi Covid-19

8 November 2020, 15:15:34 WIB

Bagi sebagian orang, pandemi Covid-19 memberikan inspirasi berkegiatan olahraga. Salah satunya adalah Sekepal Pedal, komunitas sepeda yang baru intens gowes saat pagebluk virus korona menyebar. Mereka melewati jalur berbeda setiap minggunya. Situs budaya menjadi pilihan utama.

Semangat berolahraga, terutama bersepeda, kian semarak ketika pandemi Covid-19 melanda Indonesia. Musibah tersebut memunculkan berkah tersendiri bagi sebagian orang, seperti blessing in disguise. Kini, masyarakat terpacu untuk terus berolahraga supaya tetap fit.

Sekepal Pedal adalah satu di antara beberapa ’’produk” pandemi Covid-19. Komunitas yang beranggota sebagian karyawan MPM (Mitra Pinasthika Mustika) tersebut mencoba konsisten bersepeda setiap akhir pekan dengan rute yang selalu berbeda.

’’Sebelum pandemi, kami sering gowes bareng, tapi belum rutin. Setelah Lebaran, kami mulai lebih serius,” kata pentolan Sekepal Pedal Arissyah Rinaldi kepada Jawa Pos. Aris menjelaskan, komunitasnya selalu mencari tema gowes di setiap pekannya. Tidak hanya untuk rute, tetapi juga urusan kuliner. ’’Biar semakin semangat gowesnya,” lanjutnya.

Setiap kali gobar atau gowes bareng, Sekepal Pedal minimal menempuh jarak 40–50 kilometer. Jarak yang cukup jauh karena mayoritas mereka menggunakan sepeda lipat (seli).

Tujuan seperti candi dan pelabuhan sudah mereka kunjungi sejauh ini. Rute-rute melewati Kota Surabaya juga menjadi pilihan mereka. ’’Kami juga mampir ke Benteng Kedung Cowek,” lanjut Aris.

Sekepal Pedal sekarang memiliki 15 anggota. Delapan di antaranya adalah karyawan MPM. Sedangkan yang lain dari kawan satu perumahan. Namun, mereka tidak menutup diri buat siapa pun yang mau gabung gowes bareng.

Meski sebagian besar menggunakan seli, ada anggota Sekepal Pedal yang masih memakai MTB ataupun sepeda yang tahun ini naik daun, minion. Yang penting, lanjut Aris, komunitasnya tetap menaati setiap regulasi di jalan raya.

Nah, di antara anggota Sekepal Pedal, ada seorang yang menjadi mekanik, penyelamat saat muncul masalah selama di perjalanan. Dia adalah Shochib Karim. Sochib merupakan pengguna sepeda minion. Dia kerap didapuk sebagai teknisi jika ada anggota lain yang mengalami masalah.

’’Tetapi, sekarang kan canggih, teman-teman sudah paham. Ada yang membawa pompa elektrik, misalnya,” kata Shochib. Dia juga selalu membawa alat-alat, termasuk ban dalam, selama gowes.

Sekepal Pedal punya rencana untuk gowes di seputaran Jogjakarta. Tentu saja, sepeda-sepeda para anggota di-loading dahulu sebelum digowes di sana. Selain itu, mereka berencana ikut Jambore Sepeda Lipat Nasional (Jamselinas) tahun depan yang berlangsung di Bali.

Sekepal Pedal juga menyiapkan Shochib yang akan gowes dari Surabaya ke Bali. Semua kebutuhan mulai mereka persiapkan sejak sekarang. Bersepeda saat pandemi menjadi tren tersendiri. Tetapi, apakah itu hanya sesaat? Tentu saja itu akan berpulang kepada masing-masing penghobi sepeda roda dua. 

FUN FACT SEKEPAL PEDAL

  • Baru aktif Mei 2020.
  • Rentang usia anggota 26–42 tahun.
  • Ada satu anggota yang jadi mekanik.
  • Saling sharing spare part sepeda untuk upgrading misalnya.

Saksikan video menarik berikut:

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : nap/c7/tia

Saksikan video menarik berikut ini:

Close Ads