JawaPos Radar

Liga 1 2018

Dirut Persija: Kok Main Bunuh? Ini Negara Hukum!

23/09/2018, 23:05 WIB | Editor: Bagusthira Evan Pratama
Persija Jakarta, Persib Bandung, Jakmania Meninggal di GBLA, The Jakmania, Gede Widiade,
Kelompok suporter Persija Jakarta, The Jakmania (Istimewa)
Share this image

JawaPos.com - Direktur Umum Persija Jakarta, Gede Widiade sangat menyayangkan adanya korban meninggal dari The Jakmania bernama Haringga Sirla di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Minggu (23/9). Dia mempertanyakan hati nurani oknum pengeroyok Haringga.

Haringga tewas dengan luka di sekujur tubuhnya usai dikeroyok oknum suporter Persib. Pengeroyokan terjadi karena Haringga tertangkap basah sebagai anggota Jakmania yang coba masuk menyaksikan Persib Bandung versus Persija di GBLA.

Gede memang tak menampik kalau Haringga menyusup ke sana padahal sudah ada larangan dari Persija maupun Jakmania. Tapi, dia mempertanyakan hati nurani para pengeroyok almarhum.

"Apakah karena hal tersebut orang harus dibunuh, diizinkan? Ini negara hukum. Aparat harus menyelesaikan secara tuntas sampai ke akar-akarnya. Supaya tidak terjadi lagi," ungkap Gede Widiade.

Padahal, kata Gede, saat Persija menjamu Persib di PTIK pihaknya mendapati suporter lawan yang coba menyusup masuk. Namun, mereka menahan dan mengamankan si suporter agar tak terjadi hal yang tak diinginkan.

"Pada waktu Persib ke Jakarta, kita mencoba menahan, memperbaiki hubungan yang selama ini kurang bagus. Pada waktu ada teman-teman suporter dari Bandung datang ke Jakarta, tertangkap sama anak Jakmania, diselamatkan oleh pengurus (Jakmania), untuk diurus dan dikembalikan ke Bandung tanpa korban," papar dia.

Saat itu, suporter Persib juga posisinya dilarang datang ke Jakarta. "Waktu itu tertangkap sama kita, tidak kita apa-apakan. Ini mohon ini. Tolong dibantu supaya tidak ada korban lagi," pungkas Gede.

(ies/JPC)

Alur Cerita Berita

Kawan, Sepak Bola Itu Membahagiakan 23/09/2018, 23:05 WIB
Lihat semua

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up