alexametrics

Dibilang Belum Ikhlas Beri Wewenang Sertifikasi Halal, MUI: Fitnah Itu

14 Juli 2020, 21:18:48 WIB

JawaPos.com – Anggota Komisi VIII DPR RI Nanang Samodra melihat bahwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) masih belum ikhlas untuk memberikan kewenangannya dalam pemberian sertifikasi halal kepada Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama (Kemenag). Hal itu ia sampaikan pada rapat dengar pendapat (RDP), Selasa (14/7).

“Saya lihat MUI ini belum ikhlas. Mereka menggugat agar sertifikasi halal dikembalikan ke mereka,” papar dia.

Menanggapi hal itu, Sekretaris Jenderal (Sekjen) MUI Anwar Abbas menjelaskan bahwa hal itu tidak benar. Kata dia, hal tersebut merupakan fitnah.

Lebih lanjut, MUI hanya menjalankan apa yang sudah ditugaskan di dalam Undang-Undang Jaminan Produk Halal. Di mana, pihaknya bertugas untuk mengkaji produk yang telah lolos pengujian dari lembaga pemeriksa halal (LPH), dan mengeluarkan isbat halal yang akan diberikan kepada BPJPH yang selanjutnya mengeluarkan sertifikasi halal.

“Bukan tidak menerima, nggak benar itu, menimbulkan fitnah itu, MUI itu patuh terhadap UU yang ada. Salah satu ciri MUI adalah tunduk dan patuh kepada UU yang berlaku,” terang dia ketika dihubungi JawaPos.com.

Menurutnya, malah BPJPH yang tidak patuh terhadap UU. Pasalnya, dalam pelatihan auditor untuk menentukan produk halal dan haram oleh LPH di bawah BPJPH, masih belum sesuai dengan kompetensi yang seharusnya.

Di mana, kata Anwar, pihak BPJPH belum sama sekali pun mengkoordinasikan bagaimana memberikan pendidikan kepada para auditor di LPH. Padahal, MUI sendiri juga memiliki LPH yang telah diberikan wewenang oleh Badan Standardisasi Nasional (BSN).

“Jangan MUI patuh tapi yang lain nggak patuh, nggak benar itu. Jadi harusnya dikerjasamakan, kira-kira kompetensi apa yang diperlukan oleh seorang auditor, itu kan MUI yang tau, kita siapkan bahan sesuai kompetensi itu dan kita latih terus tes dan begitu di tes bisa lulus semua, tapi ini nggak ada koordinasi, makanya perlu ada koordinasi antara BPJPH dengan MUI terkait masalah pengadaan auditor,” pungkasnya.

Editor : Kuswandi

Reporter : Saifan Zaking

Saksikan video menarik berikut ini: