alexametrics

Perubahan Sikap Anak Remaja, Saatnya Ortu Ambil Peran sebagai Mentor

13 Juni 2022, 05:48:57 WIB

Anak yang tadinya nempel banget dengan mama-papa ketika beranjak remaja jadi lebih senang menghabiskan waktu bareng teman-temannya. Atau, dari kecil hobi bulu tangkis, tiba-tiba ogah meneruskan latihan. Parents sering kali merasa galau melihat perubahan itu. Apa saja yang harus dipahami parents dalam menemani perjalanan remaja?

REMAJA adalah masa peralihan dari anak menuju masa dewasa. Semua aspek diri anak bakal mengalami perubahan. Secara fisik, perubahan bakal terlihat jelas. Namun, perubahan sosial, kognitif, dan emosi juga turut berubah.

Psikolog perkembangan anak Ersa Lanang Sanjaya menyatakan bahwa perubahan aspek kognitif remaja turut bertransisi menuju dewasa. ’’Secara kemampuan berpikir, remaja sudah hampir mendekati orang dewasa. Remaja sudah bisa berpikir secara abstrak, berbeda dengan anak-anak,’’ tutur Ersa. Konsep yang lebih kompleks seperti masa depan dan cinta sudah bisa dicerna oleh remaja.

Dalam aspek kognitif, perbedaan orang dewasa dan remaja hanya pada pengalaman. ’’Ibarat laptop, processor sudah sama-sama canggih. Bedanya, yang satu sudah punya database lebih banyak, sedangkan remaja ini masih sedikit,’’ papar dosen Fakultas Psikologi Universitas Ciputra tersebut. Oleh karena itu, remaja juga terdorong untuk mengeksplorasi banyak hal baru di lingkungannya.

Hal tersebut wajib dipahami parents. Perubahan di masa remaja pasti terjadi dan tak bisa ditolak. Bisa jadi beberapa kegiatan yang dulu disukai bakal ditinggalkan anak untuk mengeksplorasi hal yang lain. ’’Begitu pun aspek sosial mereka, jadi lebih banyak diam atau menyendiri di rumah. Tapi, meluangkan banyak waktu untuk bersosialisasi dengan teman seusianya,” jelas Ersa.

Kebiasaan diantar jemput orang tua, membawa bekal makanan ke sekolah, dan nonton bioskop bersama keluarga mulai tak diminati. ’’Karena peer group jadi penting untuk mereka. Akhirnya, banyak kegiatan yang dilakukan sama teman-teman saja,’’ imbuh Ersa.

Hal-hal tersebut masih dalam batas wajar terjadi. Jadi, parents tidak perlu baper berlebihan. Anak hanya berusaha mengoptimalkan masa remaja lewat eksplorasi. Pahami bahwa masa remaja memang fase perubahan dan penting dalam perkembangan anak.

Kini, parents perlu fokus pada peran sebagai pendamping yang baik. Parents tak lagi berperan sebagai pengambil keputusan karena remaja bakal lebih banyak berlatih untuk memilih sendiri. ’’Di sinilah peran parents sebagai mentor,” ucapnya. Database pengalaman parents bisa diberikan kepada anak agar mereka bisa menjalani eksplorasi dengan baik.

Teori memang tak semudah aplikasi. Sebagai mentor, komunikasi jadi kunci untuk optimalnya perkembangan remaja. Padahal, perubahan komunikasi sangat terasa. ’’Jadi, memang orang tua ini kuncinya sabar dan terus mencoba bangun komunikasi,’’ jelas pria berkacamata tersebut.

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : dya/c12/nor

Saksikan video menarik berikut ini: