alexametrics

Subsidi Ongkir Rp 500 Miliar Bisa Kerek Transaksi Harbolnas 250 Persen

16 April 2021, 14:26:46 WIB

JawaPos.com – Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Nailul Huda mengapresiasi kebijakan pemerintah yang disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto terkait subsidi ongkos kirim dalam Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) menjelang lebaran dengan anggaran mencapai Rp 500 miliar. Huda mengatakan, dalam jangka pendek kebijakan subsidi ongkir ini dapat menaikkan transaksi e-commerce sebanyak 2 hingga 2,5 kali lipat dibandingkan momen Lebaran tahun lalu.

“Pemerintah telah mengambil langkah taktis dengan menyasar langsung kebutuhan masyarakat menengah atas yang dinilai masih menahan belanja selama pandemi. Ini merupakan bentuk dukungan nyata pemerintah dalam mendorong perekonomian masyarakat,” ujarnya dalam keterangannya, Jumat (16/4).

Menurutnya, pemerintah cukup teliti melihat peluang dengan memahami karakteristik konsumen saat ini. Sebab, biasanya para konsumen membeli suatu barang melihat harga barang dan harga ongkir.

“Ditambah, situasi pandemi yang mengubah kebiasaan masyarakat untuk melakukan transaksi secara online,” imbuhnya.

Senada, Ekonom Center for Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet menilai kebijakan ini menjadi stimulus masyarakat melakukan konsumsi di momentum Ramadan dan juga lebaran. Ia menyebut, kebijakan ini tidak terlepas dari target pemerintah agar pertumbuhan ekonomi kuartal II 2021 mencapai 7 sampai 8 persen.

“Paket kebijakan pemerintah untuk meningkatkan konsumsi masyarakat, mulai penyaluran tunjangan hari raya (THR) dan gaji ke-13, percepatan pemberian bantuan sosial, dan subsidi ongkos kirim (ongkir) belanja pada Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) merupakan kombinasi yang tepat meningkatkan konsumsi rumah tangga dan menjaga pemulihan,” jelasnya.

Editor : Estu Suryowati

Reporter : Romys Binekasri




Close Ads