alexametrics

Bisakah Kita Membasmi Kanker?

Oleh Asra Al Fauzi *)
11 Juli 2019, 11:37:38 WIB

BELUM habis masa berkabung kita setelah berpulangnya mantan Ibu Negara Ani Yudhoyono ke rahmatullah sekitar sebulan lalu. Perjuangan total dan maksimal dalam aspek medis serta nonmedis beliau lakukan bersama Bapak Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan keluarga dengan optimisme luar biasa. Ternyata Allah berkehendak lain. Ibu Ani harus kalah dan menyerah atas ’’kanker darah’’ yang diderita.

Lagi-lagi kita kehilangan sosok panutan yang merakyat. Pak Sutopo Purwo Nugroho, humas BNPB, menderita kanker paru-paru. Sempat dikabarkan sudah membaik, tetapi akhirnya beliau kalah juga oleh ’’kanker’’.

Kita semua tahu, kanker menjadi momok yang paling ditakuti. Dalam masyarakat, vonis kanker sudah identik dengan kematian. Terapi kanker identik dengan ketidaknyamanan, kemoterapi dan radioterapi, bahkan perlu operasi besar. Belum lagi, hasil terapi tetap tidak menjanjikan kesembuhan dengan efek terapi berupa rambut rontok, kulit menghitam, sampai tubuh semakin kurus.

Dalam dunia medis, diagnosis kanker sering hanya bisa menuntun untuk menjelaskan survival rate, berapa lama bisa bertahan (angka statistik). Obat alternatif dan aspek psikoreligius menjadi tumpuan akhir yang banyak dilakukan pasien dan keluarga.

Apa Itu Kanker?

Kanker bisa dikatakan musuh dalam selimut. Sebab, kanker muncul dari sel-sel tubuh sendiri yang membelah atau berkembang tanpa kontrol dan menyerang sel-sel yang lain. Sel-sel kanker ganas ini bisa menyebar ke organ lain melalui aliran darah.

Sel kanker yang berkembang tidak terkendali ini disebabkan terjadinya mutasi sel yang bisa dipicu berbagai faktor. Ternyata, faktor lingkungan lebih banyak berperan (80%), sedangkan 20% sisanya cenderung disebabkan faktor gen. Misalnya, kebiasaan merokok, makan makanan berkadar formalin tinggi, atau yang lebih jelas pada korban hidup bom Hiroshima, terbukti setelah sekian lama sebagian besar mengalami mutasi sel (akibat radiasi nuklir) yang memicu kanker kulit.

Di Amerika Serikat (AS), penyakit jantung dan kanker merupakan dua penyakit sebagai penyebab terbanyak kematian. Sampai sekarang pun kanker menjadi masalah medis yang belum teratasi dengan baik meski teknologi medis sudah jauh berkembang.

Deskripsi sejarah tentang kanker ada sejak zaman Mesir Kuno (1600 sebelum Masehi/BC) yang ditunjukkan oleh tindakan pengambilan kanker payudara. ’’Perang’’ tidak pernah berhenti. Pada akhir abad ke-19, Marie dan Pierre Curie menemukan teknik radiasi yang bisa digunakan untuk terapi kanker (meraih hadiah Nobel). ’’War on Cancer’’ sampai menjadi isu politis dengan momentum pada 1971 Presiden AS Richard Nixon menandatangani National Cancer Act dengan revitalisasi program di US National Cancer Institute.

Masa Depan Kanker

Saat ini modalitas penanganan kanker adalah operasi, kemoterapi, dan radiasi dengan hasil yang belum optimal. Saat ini banyak penelitian yang dikembangkan, tetapi dalam penantian, demand yang banyak menimbulkan pencarian alternatif. Setrum Warsito, terapi herbal, atau terapi religi merupakan terapi alternatif yang sering kita dengar.

Dengan mengetahui aspek dasar penyebab sel kanker dalam tubuh, secara scientific ada beberapa model terapi yang berpotensi membunuh kanker dengan lebih efektif pada masa depan. Sel kanker adalah ’’sel pintar’’ sehingga bisa selalu menghindar dan hidup lagi setelah diserang secara medis.

Terapi gen adalah salah satu model terapi yang banyak diteliti. Dengan keberhasilan isolasi gen tertentu yang mempunyai kemampuan untuk mengenali sel-sel kanker tertentu, kemudian mencangkokkannya ke dalam limfosit (sel darah). Setelah itu, sel-sel tersebut dikultur dan ditumbuhkan dalam jumlah besar dan kemudian disuntikkan kepada pasien untuk mengenal sel kanker dan membunuhnya. Imunoterapi saat ini juga menjadi objek penelitian untuk kanker.

Salah satu terobosan dalam pengobatan kanker adalah konsep menggunakan sistem kekebalan tubuh sendiri untuk melawan sel ganas kanker. Model terapi ini kebanyakan dilakukan di AS, tetapi keberhasilannya tetap belum memuaskan.

Saat ini yang paling populer adalah terapi sel punca (stem cell) untuk kanker. Terapi tersebut banyak digunakan untuk jenis kanker darah seperti yang dialami Ibu Ani Yudhoyono.

Transplantasi stem cell dari sumsum tulang (bone marrow) akan bisa menggantikan sel-sel darah yang rusak akibat kanker darah. Juga kadang setelah kemoterapi atau radioterapi dengan dosis tinggi yang mengakibatkan sumsum tulang penghasil sel-sel darah normal juga tertekan. Transplantasi stem cell dari luar akan membantu penyembuhan. Penelitian dan uji coba masih terus berlanjut. Melawan kanker memang sulit, tapi beberapa penemuan baru memberikan secercah harapan ke depan.

Kita semua masih dalam peperangan dengan sel-sel kanker. Kemenangan saat ini biasanya bisa diraih bila kanker bisa dideteksi sejak dini (early stage), yakni ketika kanker masih lokal dan belum menjalar ke sekitar. Namun, deteksi dini sering sulit sehingga penelitian untuk marker-marker stadium dini juga banyak dilakukan.

Optimisme almarhumah Ibu Ani dan almarhum Pak Sutopo akan menjadi pekerjaan rumah (PR) bagi kita semua. Jangan menyerah untuk melawan kanker. Dunia medis Indonesia dan masyarakat harus tetap optimistis.

Tim dokter kepresidenan yang memutuskan untuk merawat Ibu Ani di NUH Singapura, juga keinginan sembuh Pak Sutopo yang membawa beliau berobat ke Guangzhou, Tiongkok, menunjukkan tekad dan upaya maksimal untuk penyembuhan. Namun, di satu sisi, hal itu menunjukkan belum adanya fasilitas di dalam negeri untuk penanganan kanker secara komprehensif dan tepercaya.

Banyak PR untuk kita. Semoga suatu saat nanti mereka ’’sel kanker’’ bisa kita kalahkan di negeri sendiri. Semoga. (*)

*) Dokter ahli bedah saraf, dosen Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga

Editor : Dhimas Ginanjar



Close Ads