JawaPos Radar | Iklan Jitu

Tegang! Aman Sujud di Ruang Sidang, Petugas Bersenjata Bentuk Blokade

22 Juni 2018, 12:48:30 WIB | Editor: Estu Suryowati
Tegang! Aman Sujud di Ruang Sidang, Petugas Bersenjata Bentuk Blokade
Barisan blokade petugas keamanan menutupi Aman Abdurrahman sesaat setelah dibacakannya vonis di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jumat (22/6). Bos JAD tersebut divonis hukuman mati atas keterlibatan di berbagai aksi terorisme di tanah air (Dery Ridwansah/Jawa Pos)
Share this

JawaPos.com - Pimpinan kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Aman Abdurrahman telah dijatuhi vonis mati oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan. Hukuman itu sesuai dengan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Terdapat momen menegangkan ketika persidangan itu berlangsung. Kala Hakim Ketua Akhmad Jaini menyebut Aman divonis mati, petugas kepolisian bersenjata lengkap langsung membuat barisan blokade menutupi gembong teroris itu.

Berdasarkan pantauan JawaPos.com, jumlah personel yang membuat blokade mencapai puluhan orang. Akibat blokade ini, hampir dari ujung ke ujung ruang persidangan tertutup oleh petugas keamanan.

Tegang! Aman Sujud di Ruang Sidang, Petugas Bersenjata Bentuk Blokade
Oman Rochman bersujud di ruang sidang sesaat setelah dibacakannya vonis oleh majelis hakim. Kemudian, ia terlihat megacung-acungkan tangannya ke atas. (Dery Ridwansah/JawaPos.com)

Hakim Ketua pun lantas memberikan instruksi agar suasana persidangan tidak begitu menegangkan. Jaini kemudian memerintahkan para petugas membubarkan diri dari formasi blokadenya. Sebab hal itu dianggap tidak perlu dilakukan saat persidangan berlangsung.

"Petugas keamanan silakan menepi. Halo, halo, buka-buka (blokade)," seru Jaini di Ruang Sidang PN Jaksel, Jumat (22/6).

Saat petugas membuat formasi blokade itu, terlihat Aman melakukan sujud mengarah ke barat. Setelah itu ia terlihat mengacung-acungkan tangannya ke atas.

Sayangnya, momen tersebut gagal diabadikan oleh awak media yang hadir di ruang persidangan. Sebab, petugas begitu sigap melakukan blokade.

Sebelumnya, sidang yang dipimpin oleh Hakim Ketua Ahmad Zaini menjatuhkan hukum mati kepada Aman. Bos JAD itu dinyatakan bersalah atas keterlibatannya dalam sejumlah aksi teror di Indonesia.

"Mengadili, menyatakan terdakwa Aman Abdurrahman alias Oman Rachman telah terbukti secara sah dan menyakinkan melakukan tindak pidana terorisme. Menjatuhkan pidana terhadap Aman Abdurrahman dengan pidana mati," ujar Hakim Ketua Ahmad Zaini.

Sebagai informasi, Aman pernah divonis hukuman selama tujuh tahun penjara pada Februari 2005. Usai menjalani hukuman, Aman kembali ditangkap karena terbukti membiayai pelatihan kelompok teroris di Jantho, Aceh Besar. Setelah itu, ia ditahan di Lembaga Pemasyarakatan Nusakambangan dan divonis hukuman penjara sembilan tahun.

Aman kemudian dinyatakan bebas pada Hari Kemerdekaan. Namun, Aman tidak langsung bebas, melainkan dipindahkan ke Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat. Aman berpandangan pemerintah Indonesia dan Pancasila merupakan falsafah kafir.

(ce1/sat/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up