JawaPos Radar | Iklan Jitu

Ikut Berduka, ERAMAS dan DJOSS Doakan Korban Kapal Segera Ditemukan

19 Juni 2018, 16:23:21 WIB | Editor: Budi Warsito
Ikut Berduka, ERAMAS dan DJOSS Doakan Korban Kapal Segera Ditemukan
Salah satu korban kapal KM Sinar Bangun yang selamat. (Istimewa)
Share this

JawaPos.com - Dua pasangan Calon Gubernur (Cagub) Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah (ERAMAS) dan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus (DJOSS) menyampaikan duka mendalam atas tragedi karamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba, Senin (18/6) petang.

Musa Rajekshah alias Ijeck menyatakan, dirinya begitu berduka atas karamnya kapal tanpa manifes penumpang itu. Dia berharap seluruh keluarga korban bisa bersabar atas tragedi itu.

"Tentu ini sebuah musibah yang tidak kita inginkan. Kami turut berbelasungkawa yang sedalam-dalamnya," kata Musa Rajekshah, Selasa (19/6).

Ikut Berduka, ERAMAS dan DJOSS Doakan Korban Kapal Segera Ditemukan
ERAMAS dan DJOSS menyampaikan duka kepada korban karamnya kapal KM Sinar Bangun. (Prayugo Utomo/JawaPos.com)

Ijeck pun berharap, agar seluruh stakeholder bisa secepatnya menemukan korban yang masih belum ditemukan. Ijeck juga mengajak, masyarakat Sumut untuk membantu pencarian korban.

"Mari kita bantu dan tentu ini semua harus berkordinasi dengan pihak berwenang terutama Basarnas. Mudah-mudahan kepedulian kita bisa membantu," kata Ijeck.

Terpisah, Cagub Sumut Djarot Saiful Hidayat jugamenyarakan rasa dukanya. ia mendoakan, agar seluruh korban dapat segera ditemukan.
“Saya turut berduka cita yang sedalam-dalamnya atas musibah tenggelamnya KM Sinar Bangun sehingga timbul korban jiwa. Untuk korban hilang, kita berdoa agar segera ditemukan dengan keadaan selamat,” kata Djarot.

Djarot pun mengapresiasi tim SAR gabungan yang hingga saat ini terus melakukan proses evakuasi korban. “Semoga Tuhan memberikan kemudahan bagi tim dalam menjalankan tugas kemanusiaan ini,” kata Djarot.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu pun sangat mendukung rencana Kementerian Kehubungan yang akan mengivenstigasi penyebab kecelakaan ini. “Memang perlu ada investigasi untuk mengetahui penyebab kecelakaan ini. Agar hasilnya bisa kita pergunakan ke depan, untuk mengevaluasi manajemen transportasi kapal penyeberangan di Danau Toba tercinta ini,” ujarnya.

Secara khusus, Djarot menyoroti ketiadaan daftar manifes penumpang KM Sinar Bangun sebagai salah satu contoh hal utama yang harus dibenahi.
“Manifes adalah dokumen penting bagi setiap penyelenggaraan jasa angkutan. Selain untuk memastikan kehadiran penumpang, data manifes bermanfaat buat pihak ketiga, seperti pihak asuransi dan lainnya,” ujarnya.

Lebih jauh, Djarot mengatakan, pembenahan manajemen transportasi penyeberangan di Danau Toba adalah salah satu program utamanya dalam rangka mewujudkan visi Danau Toba sebagai destinasi pariwisata nasional dan dunia, serta salah satu kawasan strategis di Sumut.

“Semua fasilitas pendukung harus dibenahi agar Danau Toba menjadi tujuan wisata dunia, menjadi sorotan dunia,” pungkasnya.

(pra/JPC)

Alur Cerita Berita

Lihat semua

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up