alexametrics

Nakes Kena Covid-19 Meski Sudah Divaksin, Pihak Sinovac Angkat Bicara

23 Juni 2021, 07:37:13 WIB

JawaPos.com – Ratusan tenaga kesehatan di Indonesia terinfeksi Covid-19 meski sudah divaksinasi dengan vaksin Sinovac. Kondisi itu membuat masyarakat mempertanyakan efikasi dan efektivitas vaksin Sinovac. Meski begitu, sejak awal diizinkan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), nilai efikasi vaksin asal Tiongkok tersebut memang hanya 65,3 persen. Lalu bagaimana reaksi Sinovac menanggapi hal ini?

Pihak perusahaan Sinovac memperingatkan bahwa vaksin tidak dapat memberikan perlindungan 100 persen tetapi dapat mengurangi keparahan dan kematian. Sekitar 308 tenaga medis di Kudus tertular Covid-19, padahal hampir semua petugas kesehatan lokal di sana telah menerima vaksin dosis pertama dan kedua.

Reuters mengutip Direktur layanan medis Singapura Kenneth Mak, yang mengatakan bahwa bukti dari negara lain menunjukkan orang yang telah menggunakan vaksin Sinovac masih terinfeksi. “Ada risiko yang signifikan dari terobosan vaksin,” kata Mak merujuk pada laporan infeksi tenaga kesehatan Indonesia yang telah divaksinasi.

Baca juga: Sudah Disuntik Vaksin Sinovac, Nakes Tetap Kena Covid-19, Ini Kata WHO

Menanggapi masalah ini, Sinovac mengatakan kepada Global Times bahwa vaksin tidak dapat memberikan perlindungan 100 persen. Akan tetapi vaksin dapat mengurangi gejala infeksi dan secara efektif mencegah kematian.

Petugas kesehatan termasuk yang pertama di Indonesia yang divaksinasi ketika inokulasi dimulai pada Januari 2021 dan hampir semuanya telah menerima vaksin Sinovac. Seorang profesor di School of Public Health of Tongji Medical College of Huazhong University of Sciences and Technology, Wei Sheng, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CCTV, vaksin Sinovac masih efektif melawan varian Delta.

“Dapat dilihat dari pengalaman pencegahan dan pengendalian epidemi di Guangzhou, Provinsi Guangdong Tiongkok Selatan bahwa risiko penyakit parah sangat berkurang dibandingkan dengan mereka yang belum divaksinasi, yang pada gilirannya menunjukkan bahwa vaksin bersifat protektif,” kata Wei.

Editor : Edy Pramana

Reporter : Marieska Harya Virdhani

Saksikan video menarik berikut ini:



Close Ads