alexametrics

Soal Utang RI, Sri Mulyani: Lebih Baik dari Negara Berkembang Lainnya

24 Januari 2022, 19:13:40 WIB

JawaPos.com – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sering mendapat kritikan terkait utang yang meningkat selama pandemi Covid-19. Menurutnya, posisi utang Indonesia selama pandemi masih lebih baik dibanding negara-negara berkembang lainnya. Hal itu tercemin dari defisit anggaran yang masih terjaga.

“Kalau kita bandingkan dengan negara-negara di dunia, kenaikan defisit kita, kenaikan utang kita, jauh lebih terukur bahkan dibandingkan baik negara maju maupun negara-negara emerging,” kata Sri Mulyani di Jakarta, Senin (24/1).

Saat ini, utang pemerintah hingga akhir tahun tembus Rp 6.908,87 triliun dengan rasio utang 41 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Namun, defisit masih terjaga dan lebih rendah dari prediksi dengan realisasi 4,56 persen terhadap PDB di akhir 2021. Sri Mulyani menyebut, semua pihak seraya memandang hutang menjadi hal yang negatif. Padahal negara lain juga melakukan hal yang sama.

“Saya melihat hampir semua statement selalu melihatnya hanya lebih kepada sisi utang APBN kita sendiri. Seolah-olah kita menghadapi pandemi sendirian di dunia,” jelasnya.

Sri Mulyani berharap masyarakat dan para dewan perwakilan rakyat (DPR) dapat melihat kondisi utang Indonesia secara keseluruhan. Sebab, utang tersebut dimanfaatkan untuk memberikan perlindungan ekonomi bagi masyarakat rentan dalam menghadapi pandemi yang masih berlangsung.

“Mohon saya berharap untuk DPD juga tidak hanya melihat satu aspek hanya kepada biaya utangnya naik, nggak lihat manfaatnya banyak banget. Kalau pakai bahasa Islam kufur nikmat katanya,” ucapnya.

Sri Mulyani menambahkan, saat ini seluruh dunia sedang menghadapi hal yang sama. Harapannya semua masyarakat dapat melihat bahwa sisi APBN RI sangat terukur, akuntabel, dan cukup efektif dalam menghadapi pandemi. “Seluruh dunia menghadapi hal yang sama, karena ini sudah masuk tahun ketiga kita bisa melihat bahwa respons kita dari sisi APBN sangat terukur akuntabel dan cukup efektif,” pungkasnya.

Editor : Bintang Pradewo

Reporter : Romys Binekasri

Saksikan video menarik berikut ini:


Close Ads