JawaPos Radar

Pangkas 20 Pesen Kandungan Sulfur, Biosolar Lebih Baik untuk Mesin

25/09/2018, 03:10 WIB | Editor: Teguh Jiwa Brata
Pangkas 20 Pesen Kandungan Sulfur, Biosolar Lebih Baik untuk Mesin
Kendaraan Hino aman pakai B20 karena menggunakan komponen water separator . (Wilfridus Zenobius Kolo /JawaPos.com)
Share this image

JawaPos.com – Pemerintah sejak 1 September 2018 menggulirkan kebijakan penggunaan bahan bakar Biosolar B20 untuk kendaraan bermesin diesel. Ini berarti truk angkutan barang terdampak kebijakan itu.

Terkait kebijakan ini PT Hino Motor Sales Indonesia (HMSI) siap menjalankannya. Bahkan sejak tahun 2016 unit truk medium dan bus Hino bermesin commonrail siap dengan kebijakan ini dengan adanya water separator (sedimentor) pada semua unit kendaraan Hino.

Dengan demikian kandungan minyak nabati  yang cenderung menghasilkan air dapat dibuang ke komponen ini sehingga tidak mengganggu pembakaran. Namun pengguna truk harus disiplin mengganti filter bahan bakar.

“Minyak Biosolar dari sawit bisa kita umpamakan seperti minyak goreng dia terpengaruh temperatur. Biasanya kalau tutupnya gak benar terjadi mengendapan. Biasanya ngejel jadi itu yang bisa menyumbat filter minyak sehingga mobil brebet. Tapi kalau diganti filternya langsung ngacir lagi,” kataIrwan Supriyono, Senior Executive Officer After Sales HMSI pada wartawan saat peresmian diler baru Hino di Clincing, Jakarta Utara, Senin (24/8.2018).

Untuk itu pergantian filter minyak yang biasanya dilakukan hingga 20 ribu Km, usianya lebih pendek dengan pergantian diangka 10 ribu Km. Pemilik truk dan bus Hino juga direkomendasikan melakukan pembersihan tangki bahan bakar setiap 3 bulan sekali.

Penggunaan Biosolar sendiri, lanjut Supriyono sendiri tidak akan terkendala dengan komponen pendukung yang telah diuji coba oleh Hino. Selain itu, tiga lapisan filter yang digunakan pada kendaraan Hino menjamin bahwa kandungan air pada B20 tidak akan sampai pada injektor.

“Kalau injektor aman karena kita punya tiga lapisan filter. Jadi tidak mungkin endapan minyak sampai pada injektor. Kita sudah uji coba dengan pembongkaran semua mesin dan endapan hanya sampai pada filter pertama,” terangnya.

Terkait kualitas B20 bila dibandingkan dengan solar, ia menyebutkan sebenarnya B20 secara langsung mengurangi tingkat sulfur yang ada dalam solar kira-kira 2 ribu ppm. Dengan menggunakan minyak nabati 20 persen tentu akan mengurangi 20 persen kandungan sulfur jadi lebih baik untuk mobil dan lingkungan.

“Kandungan sulfur di solar kita kan tinggi banget di 2000 ppm. Sekarang kita hilangkan 20 persen, otomatis kandungan sulfurnya lebih rendah. CPO gak ada sulfur kan, jadi kadar CO nya lebih bagus dan lebih bersih,” tukasnya.

(wzk/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up