alexametrics

Dugaan Menteri Terlibat Bisnis Tes PCR, Partai Ummat Kritik Pedas

Kapitalisasi Tak Bisa Diterima Akal Sehat
4 November 2021, 10:27:34 WIB

JawaPos.com – Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi mengecam menteri yang disebut terlibat dalam bisnis tes PCR di masa pandemi Covid-19. Hal itu karena telah melanggar etika, kepatutan, dan keadaban publik yang seharusnya dijunjung tinggi dalam sebuah negara demokrasi modern yang beradab.

“Kapitalisasi bencana di masa pandemi sungguh tak bisa diterima oleh akal sehat dan adab kita sebagai sebuah bangsa. Karena ini mengandung unsur kezaliman di dalamnya dan lebih-lebih bila dilakukan oleh pejabat publik, jelas ini berlipat kali dosanya,” ujar Ridho kepada wartawan, Kamis (4/11).

Menantu dari Amien Rais ini mengatakan, terdapat konflik kepentingan yang besar bila para pejabat publik ikut berbisnis tes PCR karena mereka adalah pembuat regulasi.

“Itu sebabnya kecurigaan publik bahwa peraturan yang dibuat tujuannya untuk mengeruk keuntungan bagi perusahaan mereka menjadi masuk akal dan mendapatkan pembenaran,” katanya.

Meskipun kewajiban tes PCR untuk naik pesawat di Pulau Jawa dan Bali telah dihapus dan digantikan dengan tes antigen sejak Senin, 1 November 2021, tapi ada indikasi konflik kepentingan dan penyalahgunaan kekuasaan yang potensial dilakukan oleh menteri Joko Widodo (Jokowi) ini.

“Penentuan harga tes PCR terus berubah yang semula sangat mahal, tetapi karena besarnya kritik publik lalu harga diturunkan. Dan sekarang kita dikejutkan lagi ternyata tes PCR naik pesawat di Pulau Jawa dan Bali tidak diwajibkan, cukup pakai tes antigen. Kebijakan ini sangat berbau kepentingan oligarki,” ungkapnya.

Ridho Rahmadi mengatakan, potensi konflik kepentingan dan penyalahgunaan kekuasaan dalam kebijakan tes PCR yang merugikan publik ini hanyalah puncak dari gunung es yang sudah berlangsung lama.

“Kita harus bisa menangkap gambar besarnya, yaitu keadaan politik dan demokrasi kita selama tujuh tahun ini mengalami kemunduran yang besar. Kasus alat tes PCR ini hanya satu saja dari banyaknya kasus sebagai bukti salah kelola dan kemunduran demokrasi kita,” katanya.

Sebelumnya, Juru Bicara Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, Jodi Mahardi, meluruskan isu soal dugaan Luhut berbisnis tes PCR sejak awal pandemi.

Jodi membantah kabar Luhut ikut mendirikan PT Genomik Solidaritas Indonesia (GSI) untuk bisnis tes PCR. Dia hanya berdalih bahwa Luhut hanya mendorong pihak swasta yang hendak membantu penanganan pandemi.

Editor : Kuswandi

Reporter : Gunawan Wibisono




Close Ads