alexametrics

Petakan Siswa yang Kesulitan Belajar dari Rumah

Usulan Evaluasi PTM di Daerah Zona Merah
26 Januari 2022, 19:30:13 WIB

JawaPos.com – Desakan supaya pemerintah mengevaluasi pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) terus bermunculan. Terutama pada daerah yang sudah dinyatakan masuk kategori zona merah penularan Covid-19.

Guru Besar Universitas Indonesia (UI) Tjandra Yoga Aditama mencermati pemberitaan yang menyebut ada daerah yang dijadikan medan perang atau battlefield melawan Covid-19 varian Omicron. ”Di daerah medan perang itu disebutkan juga sudah ada beberapa kecamatan yang masuk zona merah,” kata Tjandra kemarin (25/1).

Menurut mantan direktur penyakit menular WHO Asia Tenggara itu, di zona merah tersebut sebaiknya dilakukan upaya peningkatan perlindungan kesehatan. Termasuk mengevaluasi pelaksanaan PTM.

Tjandra lantas menyampaikan data penelitian di Afrika Selatan. Hasil penelitian itu menyebutkan bahwa kasus anak di bawah usia 4 tahun yang masuk rumah sakit 49 persen lebih tinggi pada varian Omicron jika dibandingkan dengan Delta. Di Amerika Serikat, angka anak-anak masuk RS juga naik. Yaitu, rata-rata 4,3 balita per 100 ribu angka masuk RS jika dibandingkan dengan sebelumnya 2,6 balita per 100 ribu angka masuk RS.

Dia memang tidak menyebut daerah yang dijadikan sebagai medan perang melawan varian Omicron. Tetapi, merujuk pernyataan pemerintah baru-baru ini, peningkatan kasus terjadi di DKI Jakarta. Kemudian, ada lima kecamatan di ibu kota yang ditetapkan masuk zona merah varian Omicron oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Yaitu, Kalideres, Kebon Jeruk, Kebayoran Baru, Cilandak, dan Senen.

Senada, Direktur Lembaga Riset Institute for Demographic and Poverty Studies (Ideas) Yusuf Wibisono mengatakan, ancaman varian Omicron semakin nyata. Karena itu, pemerintah perlu mereformasi kebijakan PTM yang saat ini berjalan 100 persen.

Editor : Ilham Safutra

Reporter : wan/mia/c19/fal

Saksikan video menarik berikut ini:

Close Ads