alexametrics

Marah Pada Anak Tidak Harus Berkata Kasar

6 Desember 2021, 05:48:01 WIB

Masuk kamar adik, lihat sekilas kamar super berantakan. Mainan di mana-mana. Selimut kasur tidak beraturan. Mau marah? Kontrol dulu, parents.

NGOMONGIN soal jangan marah ke anak itu terdengar mudah. Namun, percayalah, praktiknya tidak semudah memecahkan telur ayam di atas teflon. Sebetulnya, apa boleh orang tua marah?

Laurencia Ika Wahyuningrum selaku konselor anak dan remaja mengatakan, orang tua boleh kok marah. Dia menuturkan, rasa marah itu emosi yang diberikan oleh Tuhan kepada manusia. ”Rasa marah itu untuk melindungi manusia dari ancaman bahaya,” ungkapnya kemarin.

Selain itu, emosi amarah juga menegaskan dan memberitahukan batasan-batasan diri. Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan. Berbicara tentang marah, tetap ada rules.

Parents harus memperhatikan cara marah, ya. Ada cara marah yang baik. Pertama, emosi amarahnya jangan sampai menyakiti secara verbal atau fisik. Kedua, tidak boleh merusak barang. Ketiga, tidak boleh menyakiti diri sendiri.

Dia menilai, tak jarang, orang tua lupa tujuan dari marah. Sebab, orang tua telanjur emosi. Akhirnya, sikap marahnya menyudutkan, kemudian mendikte anak.

Menurut Ika, sejak batita sebetulnya anak sudah tahu jika orang tuanya marah. Hal itu bisa dilihat dari ekspresi muka parents. Misalnya, wajahnya lebih tegang. Saat marah, parents juga perlu menggunakan eye statement. ”Eye statement itu cara berkomunikasi yang asertif. Kata-kata yang dipakai juga dipilih. Tidak asal marah,” tuturnya.

Dengan begitu, anak bisa belajar. Oh, marah itu begitu misalnya. Ketika tidak sanggup menahan marah, mama boleh bilang kok, ’’Mama lagi marah dan butuh waktu sendiri”.

Bercerita untuk Redakan Amarah

BEGITU dada sesak karena ingin meluapkan amarah, Lilia Widjaja buru-buru tarik napas panjang. Tujuannya, menenangkan diri dulu. Di usia anak yang masuk ke toddler, Lilia mengaku sering bingung meluapkan amarahnya.

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : sam/c6/tia

Saksikan video menarik berikut ini:




Close Ads