alexametrics

Kuatkan Perekonomian, SIG Salurkan Stimulan Untuk Pekka dan Perwira

28 Juli 2021, 10:39:42 WIB

JawaPos.com – Perempuan termasuk kelompok rentan terdampak Pandemi Covid-19. Tidak hanya pada sektor kesehatan tetapi juga sosial ekonomi.

Dalam rangka berkontribusi pada pemulihan sosial ekonomi bagi perempuan akibat pandemi, melalui program BERDAYA, SIG melalui unit usahanya PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SBI) Pabrik Tuban kembali meluncurkan stimulan usaha bagi kelompok Perempuan Kepala Keluarga (Pekka) dan Perempuan Wira Usaha (Perwira).

Tidak hanya mendapatkan stimulan usaha untuk penguatan ekonomi, perempuan dalam program BERDAYA juga mendapatkan proses pendampingan dan peningkatan kapasitas untuk meningkatkan kemampuannya. Di antaranya adalah pelatihan manajemen keuangan sederhana, kewirausahaan, refleksi diri berkelanjutan, kepemimpinan dan produksi aneka makanan.

General Manager Corporate Social Responsibility (CSR) SIG Edy Saraya mengatakan,, program yang dikhususkan untuk perempuan ini, berusaha membangun kesadaran kritis perempuan terhadap perannya baik di ranah domestik maupun publik. Selain itu melalui sistem pengorganisasian yang terarah, diharapkan terbentuk solidaritas antar perempuan (sisterhood) dalam kelompok ini.

“Program ini telah diinisiasi oleh SBI Tuban sejak tahun 2019, dan tahun 2021 ini masuk pada angkatan (batch) ke 3. Sebanyak 20 perempuan mendapatkan stimulan usaha yang bervariasi, sesuai dengan hasil pemetaan potensi diri dan lingkungannya. Diantara mereka ada yang menjadi produsen makanan kecil, catering rumahan, penjual nasi uduk, produsen kopi hingga peternak kambing. Dalam pertemuan rutin kelompok, mereka tidak hanya membahas tentang peluang ekonomi, namun juga persoalan psikososial yang mungkin mereka hadapi sebagai perempuan,” ujar Edy.

ILUSTRASI: Usaha bagi kelompok Perempuan Kepala Keluarga (Pekka) dan Perempuan Wira Usaha (Perwira). (Istimewa)

Edy melanjutkan, target sasaran dalam program BERDAYA ini adalah perempuan di sekitar pabrik SBI Tuban yang dalam kesehariannya melaksanakan peran dan tanggung jawab sebagai pencari nafkah, pengelola rumah tangga, dan pengambil keputusan serta penjaga keberlangsungan kehidupan keluarga atau yang biasa disebut dengan Pekka.

“Selain itu program juga menyasar perempuan yang memiliki potensi usaha dari kalangan menengah ke bawah atau Perempuan Wira Usaha (Perwira). Pada tahun 2020, sebanyak 10 PIRT telah lahir dalam proses pendampingan program BERDAYA,” ujar Edy.

Community Relations SBI Tuban Trayudi Darma menambahkan, di masa pandemi, program ini menjadi signifikan sejalan dengan hasil studi yang dilakukan oleh United Nations Women dan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) tentang Dampak Covid-19 terhadap Gender dan Pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan di Indonesia, yang menunjukkan bahwa banyak perempuan di Indonesia yang bergantung dari usaha keluarga, tetapi 82 persen diantaranya mengalami penurunan sumber pendapatan di masa pandemi.

ILUSTRASI: Usaha bagi kelompok Perempuan Kepala Keluarga (Pekka) dan Perempuan Wira Usaha (Perwira). (Istimewa)

Selain itu Pandemi Covid-19 telah mempengaruhi kesehatan mental dan emosional perempuan. Hal ini disebabkan karena 57 persen perempuan mengalami peningkatan stres dan kecemasan akibat bertambahnya beban pekerjaan rumah tangga dan pengasuhan, kehilangan pekerjaan dan pendapatan, serta mengalami kekerasan berbasis gender.

“Melalui program BERDAYA batch 3 ini, kami berharap bisa berkontribusi pada penguatan ekonomi masyarakat khususnya kelompok perempuan rentan di masa Pandemi. Dimana kita semua tengah berjuang untuk bertahan dan bangkit baik secara psikososial maupun ekonomi. Kami berharap tidak hanya kemandirian ekonomi yang terbangun tetapi tercipta mekanisme saling menguatkan dan memberi dukungan diantara anggota Pekka dan Perwira”, ujarnya.

Editor : Bintang Pradewo

Reporter : ARM

Saksikan video menarik berikut ini:




Close Ads