alexametrics

Durian Termasuk Buah Nonkolesterol, tapi Kalorinya Tinggi

29 Maret 2020, 15:26:42 WIB

Di balik berbagai keistimewaan yang membuatnya begitu digandrungi, durian juga disebut sebagai buah yang berisiko, terutama karena anggapan berkolesterol tinggi. Namun, di mata ahli gizi, informasi itu dianggap keliru.

BAGI para penikmatnya, durian adalah raja dari segala buah. Ungkapan itu tak salah. Buah tersebut begitu diburu. Bahkan, para maniak durian rela berkorban demi merasakan buah yang satu itu.

Namun, di balik itu, tak sedikit yang menyebut durian sarat risiko. Yang paling sering terdengar, buah tersebut bisa bikin kelenger. Orang menyebutnya ’’mendem duren”. Tak hanya itu, durian juga kerap dianggap sebagai pemicu naiknya kadar kolesterol.

Lantas, yang benar seperti apa? Ahli gizi Universitas Airlangga (Unair) Sri Adiningsih membeberkan hasil penelitiannya tentang kandungan yang ada dalam durian. ”Setelah diteliti, ada banyak khasiat buah ini,” katanya.

Dari penelitian itu, durian diketahui merupakan buah yang memiliki kandungan antioksidan. Di antaranya, vitamin A dan E. Vitamin tersebut bermanfaat untuk tubuh, terutama mata dan kulit.

Di dalam durian juga ada kandungan alkohol. Itulah yang jadi alasan kenapa mengonsumsi buah tersebut membuat tubuh terasa hangat. ”Ada yang kadarnya tinggi. Ada pula yang rendah,” jelas dosen program studi gizi fakultas kesehatan masyarakat (FKM) tersebut.

Kandungan lain yang terdapat dalam durian adalah kalori. Dalam 100 gram daging buah atau setara dua butir, terkandung 147 kalori. Ukuran itu berlaku untuk durian lokal yang biasa. Untuk durian manca seperti montong, satu biji daging buah memiliki 300 gram kalori.

Kandungan kalori itulah yang sering disalahartikan masyarakat. Banyak yang menyebut durian sarat akan kolesterol. ”Sebenarnya yang tinggi bukan kolesterol, melainkan kalorinya,” tuturnya.

Dia menegaskan, durian adalah buah nonkolesterol. Hanya, biasanya penderita penyakit kolesterol dibarengi dengan kadar gula yang tinggi. ”Seperti penderita diabetes. Makan durian sedikit saja, penyakitnya bisa kambuh,” paparnya.

Meski tanpa kolesterol, tak berarti makan durian harus di-los (tanpa batasan).

Mitos Lain Masih Perlu Pembuktian

Selain itu, ada cukup banyak mitos seputar efek makan durian yang masih sulit dibuktikan. Salah satunya, anggapan bahwa sang raja buah mampu meningkatkan vitalitas.

Anggapan itu belum bisa dipastikan. Hanya, hal tersebut bisa saja dipengaruhi kandungan alkohol serta kalori yang bikin energi bertambah. ”Kalau secara hormonal, belum bisa dipastikan,” ujar ahli gizi KONI Jatim tersebut.

Ada juga mitos lain. Di antaranya, kaum pria yang makan durian bisa mendapatkan keturunan laki-laki. ”Durian sudah dianggap sebagai buahnya raja. Tertera juga dalam prasasti di Candi Borobudur,” ujar pencinta durian asal Malang, Ahmad Kasrawi.

 

KANDUNGAN NUTRISI DALAM DURIAN (PER 100 GRAM)

Kalori : 147 kkl

Karbohidrat : 27 gram

Protein : 1, 47 gram

Lemak : 5, 33 gram

Kolesterol : 0 gram

Kandungan lainnya: Vitamin A, B, B1, B2, mineral, kalsium, magnesium, fosfor

Sumber: Ahli gizi Universitas Airlangga Sri Adiningsih

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : */c7/ris



Close Ads