alexametrics

Ikan di Kali Brantas Mati Massal, Ecoton: Bukti Gagal Kelola Sungai

23 Mei 2022, 16:53:13 WIB

JawaPos.com- Kasus ikan mati massal atau munggut kembali terjadi di Kali Brantas, Senin (23/5). Ribuan ekor ikan mati di sungai yang mengaliri wilayah Mojokerto, Gresik, Sidorajo, dan Surabaya itu. Seperti sebelumnya, kematian ribuan ikan itu dampak pencemaran sungai.

Beberapa jenis ikan yang mati masal itu antara lain Rengkik, Keting, Bader, Nila dan Mujair. ‘’Sekitar pukul 06.30 WIB, saya pergi ke sungai setelah mendengar kabar banyak warga memanguti ikan mati di Sungai Brantas,’’ kata Habib, warga Desa Bambe, Kecamatan Driyorejo, Gresik.

Menurut Habib, kasus ikan mati kali ini termasuk paling parah dan berskala besar dalam dua tahun terakhir. Bisa jadi karena tingkat pencemarannya sampai ke bawah. ‘’Bau sungai sampai amis seperti bau micin, aliran sungai sedikit berminyak dan lengket. Kami menduga ini akibat limbah industri,’’ ungkapnya.

Dari catatan Yayasan Kajian Ekologi dan Konservasi Lahan Basah (Ecoton), peristiwa ikan mati massal ini memang bukan kali pertama terjadi di Sungai Surabaya. Sudah sering terjadi. Bahkan, pasti datang setiap tahun. Tragisnya, tidak ada penyelesaian dari pihak terkait.

Diki Dwi Cahya, manager kampanye Ecoton, menyebutkan bahwa kasus ikan mati massal kali ini memang makin merisaukan. Setidaknya, melihat temuan ikan Rengkik dan Mujaer yang sangat besar. ‘’Sudah lama saya tidak melihat tangkapan ikan sebesar ini selama beberapa tahun terakhir, berarti fenomena ikan mabuk ini sangat besar,’’ ujarnya.

Jika terus dibiarkan, lanjut dia, maka kelestarian lingkungan Kali Surabaya bisa terancam. Induk ikan akan mati. Dampaknya terjadi kepunahan. Diki juga mengingatkan agar masyarakat untuk waspada dan berhati-hati dalam mengkonsumsi ikan mati tersebut. ‘’Sebab, ikan-ikan itu kan diduga terindikasi tercemar kandungan racun dan bahan berbahaya,’’ imbaunya.

Editor : M. Sholahuddin

Saksikan video menarik berikut ini:


Close Ads