alexametrics

Daud Yordan Bakal Ubah Strategi Karena Ganti Lawan

21 Februari 2022, 14:32:27 WIB

JawaPos.comDaud Yordan bakal mengubah strategi, khususnya arah pukulan setelah dipastikan melawan petinju pengganti yakni Panya Uthok untuk mempertahankan titel WBC Asian Boxing Council Silver divisi ringan super (63,5kg) di World Siam Stadium, Bangkapi, Bangkok, Thailand, pada 4 Maret 2022.

Menurut Daud, perubahan lawan lumrah terjadi dalam olahraga adu jotos. Bahkan, masih banyak kejadian-kejadian yang lebih mepet.

Daud harus melawan petinju pengganti kurang dari dua pekan pertandingan setelah petinju sebelumnya yakni Hwang-Kil Kim asal Korea Selatan mundur karena mengalami cedera serius saat melakukan latih tanding.

“Bagi saya tak ada masalah dan tak menjadi kendala. Saya kira siapa pun lawan yang dihadapi, sebagai atlet profesional saya siap bertarung di mana pun dan melawan siapa pun,” kata Daud kepada ANTARA, Senin.

Terlebih, lanjut Daud, karakter bertinju Panya Uthok tak jauh berbeda dengan Hwang-Kil Kim. Hanya saja perubahan strategi perlu dilakukan.

Setelah mendapatkan informasi adanya perubahan lawan, Daud mengaku langsung mencari informasi detail terkait lawan.

Berdasarkan hasil pengamatan awal, Daud bakal melakukan penyesuaian arah pukulan mengingat perbedaan tinggi badan. Hwang-Kil Kim memiliki postur 177cm, sedangkan Panya Uthok lebih pendek yakni 164cm.

“Karakter lawan sebenarnya sama. Tinggal menyesuaikan saja karena Hwang-Kil Kim lebih tinggi dari saya, sedangkan Panya Uthok lebih pendek. Jadi arah pukulannya saja yang dibedakan,” kata Daud yang memiliki tinggi badan 170cm.

“Sebelumnya saya berencana menerapkan strategi pukulan pendek ke panjang, sekarang bakal sebaliknya dari panjang ke pendek. Saya juga hari ini akan berdiskusi lebih dalam dengan tim dan pelatih terkait apa saja yang harus dilakukan pada pertandingan nanti,” kata Daud menambahkan.

Bagi Daud, ini merupakan pertandingan pertama tahun 2022. Pada laga terakhir di Thailand pada 19 November 2021, dia tampil meyakinkan dengan menang technical knockout (TKO) ronde kelima atas Rachata Khaophimai yang mengantarkannya meraih titel WBC Asian Boxing Council Silver.

Untuk bisa mempertahankan gelar, Daud telah berlatih keras dan melakoni latih tanding sebanyak 140 ronde di sasana tinju miliknya Daud Boxing Club di Sukadana, Kayong Utara, Kalimantan Barat. Dengan persiapan matang, petinju 34 tahun tahun ini optimistis dapat kembali meraih kemenangan.

“Dengan sisa waktu yang ada, saya terus memantapkan diri. Saya mohon doa dan dukungan masyarakat Indonesia dan jangan lupa saksikan pertandingan saya yang disiarkan secara langsung,” ujar Daud yang akan bertolak ke Thailand pada 1 Maret.

Editor : Candra Kurnia

Reporter : Antara

Saksikan video menarik berikut ini:


Close Ads