alexametrics
Liga 1 2019

Persela vs Persebaya: Datang untuk Menang atau Menanggung Malu

23 Oktober 2019, 12:00:16 WIB

JawaPos.com – Persebaya Surabaya berkunjung ke Stadion Surajaya, Lamongan, dengan bekal negatif. Mereka baru saja dikalahkan Persib Bandung dengan skor telak 1-4. Bukan hanya itu. Dalam empat laga terakhirnya, Persebaya juga tak pernah menang.

Di sisi lain, tuan rumah Persela Lamongan juga harus menyambut tamunya dengan catatan negatif. Laskar Joko Tingkir –julukan Persela– baru saja dipermalukan PSIS Semarang di rumahnya sendiri.

Persela Lamongan

Jadi, laga di Stadion Surajaya, Lamongan, sore nanti adalah pertemuan dua tim yang sedang terluka. Kedua tim tak mau menambah panjang rentetan hasil negatif . ’’Kami datang ke Lamongan untuk menang, untuk mengganti poin yang hilang saat lawan Persib,’’ ucap pelatih Persebaya Wolfgang Pikal.

Sebagai tuan rumah, Persela jelas tak mau kalah. ’’Masih ada 12 anak tangga yang harus kami naiki. Dan kami akan fokus dari satu anak tangga ke anak tangga lainnya. Itu berarti, kami harus menang lawan Persebaya,’’ timpal pelatih Persela Nil Maizar.

Pernyataan dua pelatih tersebut menjadi sinyal bahwa derbi Jawa Timur nanti berlangsung ketat. Tidak akan berjalan datar-datar saja. Sebab, keduanya sama-sama ingin mengobati luka yang didapatkan sebelumnya. Bahkan, Persebaya dengan terang-terangan ingin menjadikan pertandingan kontra Persela sebagai batu loncatan untuk meraih hasil positif di laga-laga berikutnya. Tim berjuluk Green Force tersebut ingin membuat para pendukungnya kembali tersenyum lebar. Menikmati kemenangan demi kemenangan.

Karena itu pula, Persebaya tidak ambil pusing dengan absennya banyak pemain. Ya, saat melawat ke Lamongan, tim asal Kota Pahlawan itu tidak bisa membawa Diogo Campos yang menjalani hukuman akumulasi kartu. Selain itu, Persebaya tidak bisa memainkan Osvaldo Haay, Misbakus Solikin, dan Otavio Dutra yang masih dibekap cedera. Rachmat ’’Rian’’ Irianto juga tak terlihat dalam skuad karena masih membela timnas U-23. Di luar itu, kondisi penyerang andalan Persebaya, David da Silva, masih fifty-fifty untuk bisa dimainkan. Striker asal Brasil tersebut sedang bermasalah dengan punggung.

’’Soal David (da Silva), saya masih berharap besok (sore nanti, Red) bisa main. Tapi, bagaimanapun kondisi kami, saya sangat percaya dengan pemain yang ada. Kami akan bekerja keras dan menjadi satu kesatuan untuk meraih hasil terbaik di Lamongan,’’ ujar Pikal.

Persebaya Surabaya

’’Kami sudah sepakat untuk menebus hasil negatif sebelumnya di Lamongan. Kami akan bekerja bersama-sama untuk mewujudkannya. Sebab, kami ingin kembali ke tren positif,’’ tambah bek Persebaya M. Syaifuddin.

Di kubu Persela, mereka bakal pincang di sisi kiri pertahanan. Sebab, dua bek kirinya, Eky Taufik dan Samsul Arifin, absen. Namun, semangat Persela untuk memenangi pertandingan tak lantas pudar. Tim asal Kota Soto tersebut sangat optimistis bisa mengamankan pertandingan kandang melawan Persebaya. Kemenangan tak hanya menjaga gengsi di mata sesama tim asal Jawa Timur. Namun, kemenangan juga sangat penting untuk melepaskan Persela dari zona degradasi. Jika kembali terpeleset, Persela akan semakin sulit lepas dari zona merah.

’’Pemain sudah menyadari kehidupan (Persela) ini mereka yang menentukan. Masa depannya seperti apa ada di tangan mereka. Dan saya yakin pemain pasti akan berjuang keras untuk memenangkan pertandingan lawan Persebaya,’’ tegas Nil.

Perkiraan Pemain

Persela (4-2-3-1): 33-Dwi Kuswanto(pg); 14- Birrul Walidain (c), 2-M. Zaenuri, 4-Demerson, 23-Izmy; 99-Delvin, 13-Lucky Wahyu; 77-Malik Risaldi, 8-Kei Hirose, 26- Rafinha; 10- Alex Goncalves.
Pelatih: Nil Maizar

Persebaya (4-3-3): 33-Miswar (pg); 22-Abu Rizal, 29- M. Syaifuddin, 23-Hansamu Yama, 14-Ruben Sanadi; 28-Aryn Williams, 96-Hidayat, 12- Rendi Irwan; 41-Irfan Jaya, 7-David Da Silva, 8-Oktafianus Fernando.
Pelatih: Wolfgang Pikal

Stadion Surajaya, Lamongan
Live: Indosiar pukul 15.30 WIB

Editor : Mohammad Ilham

Reporter : fim/bas

Alur Cerita Berita

Lihat Semua


Close Ads