alexametrics
Piala Dunia U-20 2021

Iwan Bule Benarkan Bali Berencana Mundur dari Host Piala Dunia U-20

14 Februari 2020, 18:30:09 WIB

JawaPos.com – Persiapan Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20 tahun depan tidak berjalan mulus. Tersiar kabar bahwa Bali yang menjadi salah satu calon kuat tuan rumah mengundurkan diri. Padahal, Bali disebut-sebut sebagai salah satu calon tuan rumah ”utama” karena gelaran Piala Dunia U-20 bisa dipaketkan dengan dunia wisata Pulau Dewata yang sudah terkenal seantero dunia.

Ketika dimintai konfirmasi, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan enggan berkomentar banyak. Namun, pria yang akrab disapa Iwan Bule itu membenarkan adanya keinginan Bali untuk mundur. ’’Dari pengelola Stadion Kapten I Wayan Dipta mengatakan demikian (mundur, Red). Alasannya karena belum bisa memastikan stadion latihan pendukungnya,” ujar Iwan Bule kepada Riau Pos (Jawa Pos Group). ”Tapi, kami akan berkoordinasi dengan gubernur Bali untuk memastikan apa benar Bali mundur,’’ sambungnya.

Nah, kemarin Iwan Bule menginspeksi Stadion Utama Riau. Padahal, stadion yang dibangun untuk menyambut PON XVIII 2021 itu tidak masuk daftar sepuluh stadion yang sebelumnya diajukan PSSI kepada FIFA untuk menjadi venue Piala Dunia U-20.

Dari sepuluh stadion tersebut, PSSI juga sudah punya enam venue andalan dan bahkan sudah dilobi ke FIFA agar jadi pilihan. Sebab, sebelumnya FIFA hanya minta empat stadion kepada Indonesia untuk digunakan Piala Dunia U-20.

Enam stadion itu adalah Stadion Utama Gelora Bung Karno, Stadion Pakansari, Stadion Mandala Krida, Stadion Manahan, Stadion Gelora Bung Tomo, dan Stadion Kapten I Wayan Dipta. Keenamnya juga sudah didatangi Iwan Bule untuk dicek langsung. Normalnya, jika ada di antara enam stadion andalan yang mengundurkan diri, semestinya yang disiapkan sebagai pengganti adalah empat stadion yang sudah dikomunikasikan dengan FIFA.

Tapi, kini tiba-tiba muncul dua nama stadion baru yang juga kabarnya akan diajukan ke FIFA. Yakni, Stadion Utama Riau, Pekanbaru, dan Stadion Jakabaring, Palembang. ”Sebenarnya sepuluh. Tapi, tim kami minta dua untuk venue tambahan. Agar daerah lain menjadi fenomenal karena pernah dipakai oleh World Cup. Kemungkinan Riau jadi pengganti Bali bisa saja. Karena itu, kami datang ke Riau,” tambahnya.

Setelah itu, menurut Iwan Bule, PSSI akan berdiskusi dengan FIFA dan mengirimkan surat terkait apa yang dilihat di Riau. ”Maret akhir kami kembali bersama tim dan FIFA untuk menentukan dan memastikan stadion ini dipakai apa tidak untuk World Cup,” jelas mantan PJ gubernur Jawa Barat itu.

Lalu, kenapa PSSI seakan seenaknya sendiri mengubah daftar venue untuk Piala Dunia U-20? Wakil Ketua Umum PSSI Cucu Soemantri angkat bicara. Menurut dia, selama ini PSSI belum pernah menentukan secara pasti siapa saja yang akan dijadikan venue. Artinya, semua stadion di Indonesia masih punya kemungkinan jadi venue.

Alasannya, PSSI memberikan sebanyak-banyaknya opsi kepada FIFA. Pada Maret mendatang, FIFA datang ke Indonesia untuk melihat stadion-stadion yang ada. ’’Pak Ketua Umum (Mochamad Iriawan) sedang road show ke venue-venue itu. Agar nanti Maret sudah ada bayangan FIFA di mana saja akan diselenggarakan. Tinggal FIFA lihat-lihat. Jadi, yang putuskan FIFA, bukan PSSI,’’ tuturnya.

Dia menegaskan, tidak ada niat apa pun di balik banyaknya stadion yang dipilih. PSSI hanya memperluas opsi. ’’Kami ini road show stadion-stadion pendukungnya juga. Sesuai dengan kisi-kisi yang diharapkan FIFA. Jarak penginapan berapa kilometer berapa menit itu juga diperhitungkan. Jadi, sesuai arahan FIFA,’’ tegasnya.
Sementara itu, sejauh ini belum ada komentar dari pengelola Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali. Beberapa upaya Jawa Pos untuk mendapatkan komentar belum membuahkan hasil.

Editor : Mohammad Ilham

Reporter : rid


Close Ads