alexametrics

Dibayar Rp 3,15 Miliar Perpekan, Hudson-Odoi Pemuda Bergaji Tertinggi

22 September 2019, 21:27:56 WIB

JawaPos.com-Chelsea mengikuti sensasi Atletico Madrid. Kalau Atletico berani menggaji mahal Joao Felix yang belum genap 20 tahun GBP 255 ribu (Rp 4,47 miliar) per pekan, hal itu juga dilakukan Chelsea kepada strikernya Callum Hudson-Odoi.

Pemain yang musim panas lalu dikejar-kejar Bayern Muenchen tersebut menjadi anak muda paling mahal bayarannya.

The Blues, julukan Chelsea, menggaji Odoi GBP 180 ribu (Rp 3,15 miliar). Padahal, dia baru bermain 12 laga buat Chelsea. Bahkan, musim ini dia belum pernah sekali pun bermain. Gaji tinggi itu diberikan setelah Odoi meneken ekstensi kontrak lima musim.

Di Eropa, Odoi pun menjadi pemain di bawah 20 tahun dengan gaji termahal kedua setelah Felix. Gara-gara hal tersebut, mantan gelandang Tottenham Hotspur Jamie O’Hara meminta adanya salary cap bagi pemain yang umurnya belum genap di bawah 20 tahun. ’’Itu (menggaji tinggi anak muda di bawah 20 tahun) bisa membahayakan sang pemain tersebut sendiri,’’ sebut O’Hara berbicara kepada talkSPORT.

’’Ketika usia Anda baru 18 tahun, Anda tak akan tahu untuk apa uang sebesar itu. Anda tak akan tahu,’’ tuturnya. Dia mencontohkan ketika dirinya seusia Odoi. Pada musim pertamanya di Spurs, O’Hara digaji GBP 15 ribu (Rp 263 juta) per pekan. Atau, 12 kali lipat dari bayaran Odoi saat ini.

’’Saat itu saya terlalu meremehkan uang. Saya dengan mudahnya menghamburkan uang. Dengan entengnya saya membeli mobil atau membeli barang-barang yang bahkan saya tak perlu membelinya. Dengan uang sebanyak itu, semua bisa dilakukan dan anak muda akan bersenang-senang dengannya,’’ jelas O’Hara, yang sekarang berstatus pemain-pelatih di klub level keenam Inggris Billericay Town.

Direktur Chelsea Marina Granovskaia memaparkan alasan klubnya membayar tinggi Odoi. ’’Itu karena talenta yang dimiliki yang dia tunjukkan musim lalu,’’ kata Granovskaia dalam situs resmi klub. Dia pun ingin Odoi membalasnya dengan penampilan bagus setelah ini. ’’Agar kontrak tersebut tak sia-sia,’’ sambungnya.

Editor : Ainur Rohman

Reporter : ren/c22/bas



Close Ads