alexametrics

Inggris vs Hungaria: Melihat Jadon Sancho yang Berbeda

12 Oktober 2021, 11:19:23 WIB

JawaPos.com – Jadon Sancho menjalani musim yang berat di Manchester United. Tampil dalam sembilan laga, winger 21 tahun berbanderol EUR 85 juta (Rp 1,39 triliun) itu belum berkontribusi gol maupun assist.

Padahal, Sancho bergabung dengan United diiringi keyakinan bakal sukses.

Tidak seperti keyakinan Sancho saat membela timnas Inggris setelah final Euro 2020 musim panas lalu.

Kegagalan sebagai algojo penalti membuat dia menjadi bulan-bulanan fans The Three Lions.

Hujatan, kebanyakan rasialis, bukan hanya lewat media sosial, melainkan juga berupa gambar di beberapa tembok Kota London.

Beruntung, Sancho sudah menguatkan dirinya.

”Kepada semua anak muda yang menerima pelecehan serupa, tetap angkat kepalamu tinggi-tinggi,” tulis Sancho di Instastory kala itu.

Sancho pun membuktikan hal itu. Laga pertamanya pascafinal Euro 2020 di kandang Andorra dalam kualifikasi Piala Dunia 2022 dua hari lalu (10/10) berakhir manis.

Pemilik julukan The Rocket tersebut menyuplai dua assist dalam kemenangan lima gol tanpa balas Inggris.

Performa itulah yang meyakinkan tactician Inggris Gareth Southgate untuk kembali memberikan kepercayaan kepada Sancho.

Yakni, saat The Three Lions menjamu Hungaria dalam lanjutan kualifikasi Piala Dunia 2022 di Wembley Stadium dini hari nanti (siaran langsung Mola TV pukul 01.45 WIB).

”Penting bagi dia mendapat kepercayaan diri lagi dan penting bagi timnas mendapatkan kembali umpan-umpan tepat darinya,” ucap Southgate kepada The Independent.

Dari 23 caps, Sancho sudah mengoleksi tiga gol dan tujuh assist.

Hanya, persaingan sisi sayap Inggris lumayan ketat saat ini. Sancho harus bersaing dengan dua wide attacker Manchester City, Jack Grealish dan Raheem Sterling, serta Bukayo Saka (Arsenal).

Terkait performa beda Sancho di United dan timnas, Southgate memberikan analisisnya.

”Anda harus bersabar dengan pemain muda. Dia masih butuh waktu. Jika waktunya tiba, Anda akan melihat dia yang sebenarnya,” beber pelatih berusia 51 tahun tersebut.

Sementara itu, mantan gelandang dan kapten United yang kini pandit ITV, Roy Keane, menilai Sancho bisa bermain bagus di timnas karena tampil lepas. ”Di United, beban di pundaknya terlalu besar,” ucap Keane.

 

Editor : Candra Kurnia

Reporter : ren/c7/dns   

Saksikan video menarik berikut ini:



Close Ads