Kamis, 23 Nov 2017
Logo JawaPos.com
JawaPos.com Icon
Pemilihan

Inilah Empat Besar Kandidat Pilkada Sumsel Berdasar Survei Terbaru

| editor : 

Ilustrasi

Ilustrasi (Dok JawaPos.com)

JawaPos.com - Suasana Pilkada Sumatera Selatan (Sumsel) semakin panas. Pasalnya, proses pengusungan kandidat parpol maupun gabungan parpol dan pendaftaran ke KPUD sudah makin dekat, yakni sekitar empat bulan lagi. Sementara Pilkada akan dihelat sekitar Juni 2018 mendatang.

Selain itu, Pilkada Sumsel ini tidak diikuti Petahana lantaran sudah dua periode masa jabatan. Kondisi tersebut membuat kontestasi jadi semakin terbuka bagi para kandidat.

Untuk mengetahui tingkat keterpilihan, Stratakindo Research and Consulting telah menggelar survei opini publik Pilkada Sumsel 2018. Direktur Stratakindo, Octarina Soebardjo menyatakan, publik boleh-boleh saja mengetahui peta kekuatan para kandidat yang akan maju dalam Pilkada itu.

Hasil survei Pilkada Sumsel versi Stratakindo Research and Consulting.

Hasil survei Pilkada Sumsel versi Stratakindo Research and Consulting. (Istimewa)

"Dan melalui survei akan diketahui seberapa tinggi kandidat yang muncul dikenal, disukai, dan seberapa banyak mereka diinginkan oleh pemilih untuk menjadi kepala daerah," katanya dalam keterangan tertulisnya, Rabu (13/9).

Octarina menjelaskan, survei ketiga Pilkada Sumsel yang dilakukan Stratakindo dilaksanakan dari 5 - 10 September 2017. Populasi survei adalah seluruh masyarakat Provinsi Sumsel yang sudah berumur 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah. Jumlah sampel yang ditetapkan sebanyak 820, dengan margin of error sebesar kurang lebih 3,5% pada tingkat kepercayaan 95%. Responden terpilih diwawancarai secara tatap muka oleh pewawancara terlatih.

"Satu pewawancara bertugas untuk satu kelurahan atau satu desa yang terdiri hanya 10 responden. Quality control secara random sebanyak 20% dari total sampel dilakukan oleh supervisor dengan kembali mendatangi responden terpilih (spot check). Dalam quality control tidak ditemukan kesalahan berarti," jelasnya.

Selanjutnya peneliti Stratakindo lainnya, Hasan Asy'ari memaparkan temuan pokok dari survei lembaganya, yaitu terjadinya kenaikan elektabilitas dari beberapa kandidat. Pada survei 2 - 10 Juni 2017 elektabilitas 14 nama secara tertutup, Syahrial Oesman berada di angka 20,7 persen, sedangkan pada survei 5 - 10 September 2017 bergerak sedikit ke angka 21,7 persen.

Herman Deru bergerak naik lebih banyak, dari angka 17,8 persen naik ke angka 19,2 persen. Sementara Dodi Reza Alex memecahkan rekor, naik dari 8,8 persen naik ke 14,6 persen, artinya naik sebanyak 5,8 persen.

Ishak Mekki dari 11,7 naik ke 12,2 persen kemudian Aswari Riva'i merangkak dari angka 5,8 persen ke 6,3 persen namun dua tokoh PDI Perjuangan dalam dua survei berurutan diketahui tidak mengalami perubahan elektabilitas secara signifikan, Edy Santana Putra berada di angka 3,3 persen dan Giri Ramanda Kiemas di angka 2,2 persen.

Sementara kandidat lain berada di rombongan dibawah 2 persen seperti Muzakkir Sai Sohar 1,5 persen, Susno Duadji 1,3 persen, Mularis Djhari 0,5 persen, Iskdandar Sahil 0,5 persen, Harunata 0,4 persen, Riduan Effendi 0,3 persen, Mawardi Yahya 0,3 persen dan Sarjan Taher 0,2 persen. Undecided voters dalam survei kali ini sebesar 14,5 persen.

Hasan Asy'ari juga memaparkan temuan popularitas dan kesukaan responden terhadap kandidat. Lima besarnya adalah Syahrial Oesman dikenal oleh 82,1 persen dan disukai oleh 79,8 persen, Herman Deru dikenal 78,2 persen, disukai 80,2 persen, Ishak Mekki dikenal 66,4 persen dan disukai oleh 73,8 persen, Dodi Reza Alex Noerdin dikenal olej 58,8 persen dan disukai 51,6 persen, kemudian Edi Santana Putra dikenal oleh 55,6 persen dan disukai 52,2 persen.

Ditambahkan oleh Octarina Soebardjo, tiga besar hasil survei kali ini adalah Syahrial Oesman dengan capaian elektabilitas sebesar 21,70 persen yang 12,70 persennya adalah pemilih militan. Posisi kedua diduduki Herman Deru dengan elektabilitas 19,20 dan pemilih militan 8,2 persen. Kemudian posisi ketiga ditempati Dodi Reza Alex Noerdin meraih nilai elektabilitas 14,60 persen dengan pemilih militan sebanyak 7,4 persen.

Octarina menyatakan peta masih mungkin berubah karena militansi pemilih semuanya masih rendah. Dari empat kandidat yang memiliki elektabilitas teratas punya potensi untuk bertempur satu sama lain. Bisa jadi ada yang dapat kendaraan bisa juga ada yang tidak, bergantung pada kemampuan masing-masing pihak menganalisis dan membaca peluang.

"Sejauh ini dengan melihat peta kekuatan yang ada nama-nama yang beredar satu sama lain punya peluang. Bisa menang, bisa kalah. Fragmentasi kekuatan yang ada menggambarkan suatu kondisi bahwa untuk menang memerlukan pergerakan kampanye yang massif dan terstruktur," pungkasnya.

(fab/JPC)

Sponsored Content

loading...
 TOP