alexametrics

Kapolri Tito Karnavian Copot Tiga Kapolda, Ini Alasannya

27 September 2019, 22:00:37 WIB

JawaPos.com – Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian melakukan rotasi di tubuh internal Korps Bhayangkara.
Tercatat ada tiga Kapolda yang diganti. Papua, Riau, dan Sulawesi Tenggara.

Rotasi ini termuat dalam Surat Telegram Kapolri Nomor ST/2569/IX/KEP/2019 tertanggal 27 September 2019. Jabatan yang dirotasi di antaranya Kapolda Papua Irjen Pol Rudolf A Rodja dimutasi menjadi Analisa Kebijakan Utama Bidang Sabhara Baharkam Polri. Irjen Pol Paulus Waterpau ditunjuk sebagai penggantinya.

Sebelumnya, Paulus Waterpau persah menjabat sebagai kapolda Papua lalu dimutasi menjadi Analis Kebijakan Utama Bidang Sespimti Lemdiklat Polri.

Selanjutnya, Kapolda Riau Irjen Pol Widodo Eko Prihastopo dimutasi. Widodo akan bertukar posisi dengan Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi dalam jabatan Pati Baintelkam pada penugasan di Badan Intelijen Negara (BIN).

Terakhir, Kapolda Sulawesi Tenggara Brigjen Pol Irianto dimutasi menjadi Irwil III Itwasum Polri. Ssbagai penggantinya ditunjuk Brigjen Pol Merdisyam yang sebelumnya menempati jabatan Dirsosbud Baintelkam Polri.

Ketiga pati polri ini dijadwalkan akan menjalani upacara serah terima jabatan (sertijab) pada Senin (30/9) mendatang pukul 08.00 WIB. Pelantikan akan dipimpin Kapolri Tito Karnavian di ruang Rupatama Mabes Polri, Jakarta Selatan.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo membenarkan surat telegram Kapolri ini. Dia menyebut rotasi ini dalam rangka promosi dan penyegaran di tubuh organisasi polri

“Mutasi ini adalah hal yang alami dalam organisasi polri sebagai tour of duty and tour of area, penyegaran, promosi dan dalam rangka peningkatan performa kinerja organisasi menuju SDM unggul dan promoter,” kata Dedi.

Sementara itu Asisten SDM Kapolri, Irjen Pol Eko Indra Heri membantah jika rotasi ini terkait insiden di tiga wilayah hukum tersebut. Seperti kerusuhan di Papua, kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Riau dan tewasnya 2 mahasiswa akibat unjuk rasa di Sulawesi Tenggara.

“Rutin saja (tidak berkaitan dengan insiden disetiap wilayah),” pungkas Eko.

Editor : Dimas Ryandi

Reporter : Sabik Aji Taufan

Saksikan video menarik berikut ini:




Close Ads