alexametrics
Pilpres 2019

Selisihnya Makin Sedikit, PSI Ogah Tuduh Litbang Kompas Survei Bayaran

20 Maret 2019, 15:05:27 WIB

JawaPos.com – Merujuk pada survei Litbang Kompas terbaru, jarak Prabowo Subianto-Sandiaga Uno untuk mengeja‎r Jokowi-Ma’ruf Amin hanya terpaut 11,8 persen. Hitung-hitungan soal potensi kemungkinan petahana kalah pun semakin terbuka lebar.

Wakil Sekretaris Tim Pemen‎angan Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf Amin, Raja Juli Antoni mengatakan, pihaknya selalu positif dan objektif melihat hasil survei termasuk dari Litbang Kompas. Tidak seperti Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi yang selalu menyalahkan survei bahkan menuduh lembaga-lembaga survei sebagai lembaga bayaraan.

“Sehingga kami tidak akan menuduh survei Litbang Kompas sebagai survei bayaran,” ujar Antoni kepada JawaPos.com, Rabu (20/3).

Hasil survei Litbang Kompas memang yang menunjukkan selisih antara 01 dan 02 yang paling tipis. Namun demikian, selisih sekitar 11,8 persen sangat sulit dikejar Prabowo-Sandi. 

“Kami sangat optimistis menang, tinggal menentukan seberapa tebal kemenangan kami,” katanya.

Sehingga Antoni mengucapkan terima kasih kepada Litbang Kompas yang mengeluarkan hasil survei hari ini. Hasilnya akan memotivasi partai pendukung akan lebih giat menceritakan keberhasilan pemerintahan Jokowi.

“Ini untuk bekerja lebih tekun meyakinkan rakyat bahwa Pak Jokowi-Kyai Ma’ruf adalah pemimpin terbaik bagi rakyat,” ungkapnya.

Terpisah, Juru Kampanye Nasional BPN Prabowo-Sandi, Nizar Zahro menyatakan bahwa elektabilitas Jokowi masih belum aman. Pernyataan itu dirujuknya pada hasil survei Litbang Kompas. Pasalnya survei itu menyebut Jokowi-Ma’ruf mendapat 49,2 persen, sedangkan Prabowo-Sandiaga Uno sebesar 37,4 persen.

“Namun bila di bawah 50 persen itu artinya rakyat menghendaki perubahan,” ungkap Nizar.

Nizar beralasan, merujuk pada satu bulan menjelang Pilpres 2009, survei menyebut elektabilitas Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebesar 72 persen. Namun kenyataannya hanya terealisasi 62 persen.

“Kalau Jokowi hari ini 49,2 persen bisa dipastian hasilnya pada 17 April adalah 39,2 persen,” katanya.

Oleh sebab itu, BPN yakin Prabowo-Sandi di 17 April mendatang bakal bisa mengalahkan Jokowi-Ma’ruf di Pilpres 2019. Sebab tanda-tanda kemenangan sudah ada, misalnya saat kampanye Prabowo-Sandi selalu dihadiri lautan manusia.

“Jadi kami yakin angka 13,4 persen (responden yang belum memilih) sejatinya lebih memilih Prabowo-Sandi. Tinggal tunggu 17 April, fakta yang akan berbicara,” pungkasnya.

Diketahui, berdasarkan survei terbaru Litbang Kompas elektabilitas Jokowi dan Prabowo selisih 11,8 persen. Jokowi-Ma’ruf mendapat 49,2 persen, sedangkan Prabowo-Ma’ruf 37,4 persen. Sedangkan sebanyak 13,4 persen masih merahasiakan pilihannya.

Survei dilakukan Kompas dengan metode pengumpulan pendapat menggunakan wawancara tatap muka sejak 22 Februari – 5 Maret, diikuti 2.000 responden yang dipilih acak. Untuk metode pencuplikan sistematis bertingkat di 34 provinsi di seluruh Indonesia. Tingkat kepercayaannya 95 persen dengan margin of error plus/minus 2,2 persen‎.

Sementara ‎hasil survei terbaru Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menunjukkan, elektabilitas pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin berada di angka 57,6 persen, kemudian Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sebesar 31,8 persen, dan 10,6 responden menyatakan tidak tahu.

Adapun survei ini dilakukan 24 Februari-5 Maret 2019 dengan proses wawancara tatap muka. Survei ini melibatkan 2.479 responden yang dipilih secara acak dengan metode multistage random sampling. Margin of error survei ini sebesar lebih/kurang 2 persen pada tingkat kepercayaan sebesar 95 persen.‎

Editor : Dimas Ryandi

Reporter : Gunawan Wibisono

Copy Editor : Fersita Felicia Facette

Selisihnya Makin Sedikit, PSI Ogah Tuduh Litbang Kompas Survei Bayaran