JawaPos Radar

Pilpres 2019

Bursa Capres Alternatif, Akademisi ini Tanya Visi Misi Gatot Apa ya?

15/06/2018, 00:40 WIB | Editor: Dimas Ryandi
Gatot Nurmantyo
Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo saat ikut latihan perang. (Puspen TNI)
Share this image

JawaPos.com - Peta politik pemilihan presiden (Pilpres) 2019 masih cair. Meskipun sebagain ada yang meprediksi bahwa arena tahun depan hanya akan menjadi milik Joko Widodo dan Prabowo Subianto. Namun, publik sepertinya masih butuh figur alternatif.

Munculnya figur alternatif itu juga diungkapkan oleh, Pengamat komunikasi politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio. Menurutnya daripada hanya dua jenis. Tentu publik ingin "menu prasmanan" di Pilpres mendatang.

Hendri mencontohkan, figur yang layak untuk bisa muncul di gelanggang pilpres 2019, salah satunya adalah mantan Menko Kemaritiman Rizal Ramli dan penuerus takhta Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). 

"Dua orang ini sering mengungkapkan berbagai hal yang akan dilakukan nanti pada saat menjadi RI 1 atau 2. Abraham Samad juga pernah menyampaikan (visi) itu, tapi tidak sesering AHY dan Rizal Ramli yang kerap bicara di forum internasional," kata Hendri kepada JawaPos, Rabu (13/6).

Meskipun pada faktanya saat ini, lanjut Hendri, program-program yang disampaikan para tokoh ini relatif masih seragam. Menyoal pembangunan ekonomi, kesejahteraan rakyat dan lain-lain. Karena teorinya, demokrasi itu akan langgeng dilaksanakan bila negara tersebut sukses melaksanakan tiga hal.

"Ketiganya adalah pemerataan ekonomi, hukum yang tidak adil, dan kedewasaan dalam berpolitik. Tiga poin inilah, menurut Hendri, yang harus menjadi fokus para calon pemimpin alternatif untuk memperbaiki bangsa," paparnya.

Lebih lanjut, Hendri menilai, sosok Rizal Ramli, AHY, Anies Baswedan, Abraham Samad, Tuan Guru Bajang (TGB) Zainul Majdi sudah mengkampanyekan hal itu. 

TGB, kata Hendri kerap menyampaikan visi misi dalam dakwahnya. "Meski tidak mengatakan kalau saya terpilih nanti akan begini begitu, tapi dia sering menyampaikan bahwa Indonesia yang dia inginkan adalah akan seprti A, B, atau C," ujar dia. 

Sementara, Rizal Ramli bisa dibilang paling lengkap, Samad banyak di hukum dan politik, Anies di politik, TGB lebih di agama toleransi, kalau AHY lebih banyak di panggung dan momen politik tertentu berpolitik.

"Justru sosok Gatot jarang sekali menyampaikan visinya di Publik. Memang pada beberapa kesempatan dia menyampaikan visi misinya kepada rakyat. Tapi yang sering dibicarakan pasti soal kehendak rakyat. Itu saja," pungkasnya.

(gwn/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up