alexametrics

Soliditas Pemilihan Ketua MPR Bisa Tentukan Peta Politik Munas Golkar

3 Oktober 2019, 19:47:52 WIB

JawaPos.com – Pertarungan antara Bambang Soesatyo (Bamsoet) dan Airlangga Hartarto dalam perebutan kursi Ketua Umum Partai Golkar dianggap masih belum berakhir. Meskipun mantan Ketua DPR itu diberi dukungan untuk menjadi Ketua MPR periode 2019-2024.

Analisis politik itu diungkapkan oleh Direktur Sinergi Data Indonesia (SDI) Barkah. Menurutnya dukungan Bamsoet pada Airlangga hanya sampai digelarnya Munas Golkar. Artinya, deal politik yang terjadi saat ini sangat mungkin tidak akan berlaku pada munas.

“Karena kemungkinan besar, Bamsoet akan tetap maju di Munas Golkar memperebutkan kursi Ketua Umum Golkar yang akan digelar Desember nanti,” papar Barkah dalam keterangan tertulisnya pada JawaPos.com, Kamis (3/10).

Menurut Barkah, syarat ini tentu tak mudah, artinya, Airlangga Hartarto harus bergerilya menggalang dukungan dari partai-partai lain di DPR untuk memuluskan Bambang Soesatyo menjadi MPR 1.

“Dukungan ini tentu akan berbalas. Karena itu Munas Golkar yang kemunginan di gelar Desember tetap akan diwarnai persaiangan sengit,” paparnya.

Sebelumnya, Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto dan Bamsoet telah bertemu, pada Jumat (27/9). Hasilnya, Bamsoet memutuskan mendukung pencalonan Airlangga di Munas Golkar.

Bamsoet menjelaskan, hal ini dilakukan guna menjaga soliditas partai. Terlebih saat ini tengah terjadi berbagai isu di Tanah Air yang butuh perhatian elite politik.

“Untuk sementara ini, saya coolling down dulu. Memutuskan untuk mendukung pencalonan beliau (Airlangga),” jelas Bamsoet.

Mantan Ketua DPR itu tak ingin kegaduhan terjadi di internal Golkar, karena dikhawatirkan akan menambah beban Presiden Jokowi. Ditambah, kondisi dan situasi negara yang tengah menghadapi banyak persoalan.

Karena itu, Golkar sebagai partai pemerintah, harus mendukung dan menjaga stabilitas politik Jokowi. Terlebih jelang pelantikan Jokowi-Ma’ruf Amin 20 Oktober nanti.

“Beliau meminta saya jadi calon ketua MPR. Dan kita sepakat ingin menjaga soliditas partai. Saya cooling down dulu, karena pertarungan pendukung saya dan beliau keras sekali,” pungkas Bamsoet.

Editor : Dimas Ryandi



Close Ads