JawaPos Radar

Usai OTT di Lapas Sukamiskin, Nasib Inneke Koesherawati Belum Aman

22/07/2018, 15:06 WIB | Editor: Ilham Safutra
Usai OTT di Lapas Sukamiskin, Nasib Inneke Koesherawati Belum Aman
Artis Inneke Koesherawati saat digiring ke KPK usai OTT di Lapas Sukamiskin. (Miftahulhayat/Jawa Pos)
Share this

JawaPos.com - Rumor bahwa Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Sukamiskin, Bandung, "bersahabat" dengan para napi koruptor akhirnya terbongkar. Sebab, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengungkap adanya indikasi adanya bisnis ilegal jual beli fasilitas wah dan izin luar biasa untuk pelesiran para terpidana kasus rasuah kemarin (21/7).

Borok Sukamiskin itu terkuak melalui operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan KPK pada Jumat malam (20/7) hingga dini hari kemarin. Empat orang ditetapkan sebagai tersangka dalam OTT itu. Yakni, Kepala Lapas (Kalapas) Sukamiskin Wahid Husen dan stafnya, Hendry Saputra. Serta suami artis Inneke Koesherawati, yakni Fahmi Darmawansyah, dan tahanan pendamping (tamping) Fahmi, Andri Rahmat.

Wakil Ketua KPK Laode M. Syarif menjelaskan, tim bidang penindakan KPK awalnya mengamankan Wahid bersama istrinya, Dian Anggraini, di rumah mereka di Bojongsoang, Bandung. Dari rumah mantan Kalapas Kelas I Madiun tersebut, KPK juga mengamankan dua unit mobil: Mitsubishi Triton Exceed hitam dan Mitsubishi Pajero Sport Dakar hitam. Nilai dua mobil itu lebih dari Rp 900 juta.

Usai OTT di Lapas Sukamiskin, Nasib Inneke Koesherawati Belum Aman
Dua pimpinan KPK bersama petugas menunjukkan barang bukti OTT di Lapas Sukamiskin (Miftahulhayat/Jawa Pos)

"Selain mobil, tim juga mengamankan uang Rp 20,505 juta dan USD 410," kata Laode. Secara paralel, tim juga mengamankan Hendry di rumahnya di Rancasari, Bandung Timur. Dari tangan Hendry, KPK mengamankan uang Rp 27,255 juta.

Wahid dan istrinya serta Hendry kemudian dibawa ke Sukamiskin untuk pengembangan. Setiba di Sukamiskin, tim kemudian memeriksa sel Fahmi dan Andri. Dari situ, tim kembali menemukan uang Rp 139,3 juta dan sejumlah catatan sumber uang. Kemudian, dari sel Andri, KPK menyita uang Rp 92,96 juta dan USD 1.000.

"Di sel AR, tim juga mengamankan dokumen pembelian dan pengiriman mobil Mitsubishi Triton berikut sebuah kuncinya," papar Laode.

Yang mencengangkan, di kamar Fahmi ternyata banyak tersedia fasilitas wah. Mulai AC, TV, lemari pendingin, toilet duduk dan shower air panas, rak buku, wastafel, bed empuk, dan sejumlah alat elektronik seperti laptop serta handphone.

Informasi awal yang diperoleh penyidik, sel mewah tersebut memang menjadi lahan basah bagi pejabat lapas. Terutama bagi Wahid yang baru empat bulan lalu menjadi Kalapas Sukamiskin. Tarifnya pun cukup fantastis. Yakni, berkisar Rp 200 juta sampai Rp 500 juta per kamar. "Untuk tarif sedang, kami teliti lagi berapa seseorang itu membayar," kata Laode.

Selain mengungkap fakta tersebut, tim KPK menemukan fakta lain yang tidak kalah menarik. Yaitu, ketika KPK menyambangi sel Charles Jones Mesang (mantan anggota DPR), Fuad Amin Imron (mantan bupati Bangkalan), dan adik mantan Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah, yakni Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan. Tiga napi tersebut tidak berada di dalam sel saat disambangi.

"Karena tidak menemukan keberadaan terpidana itu, tim kemudian menyegel sel tersebut," imbuh Laode. Dari OTT itu, total uang yang dibawa ke Jakarta adalah Rp 279,92 juta dan USD 1.410. Dua unit mobil bersama dokumen pembeliannya juga diboyong. "Diduga pemberian dari FD (Fahmi) itu terkait fasilitas sel dan kemudahan keluar masuk tahanan," terangnya.

Lantas, bagaimana nasib Inneke? KPK kemarin hanya memeriksa istri Fahmi sebagai saksi. Inneke turut diamankan di kediamannya di Menteng, Jakarta Pusat, pukul 01.00 kemarin. Awalnya, Inneke diduga sebagai perantara pemberian suap tersebut. "Nanti akan di-update lagi oleh Febri (Febri Diansyah, juru bicara KPK, Red) ya," jelas Laode.

Apakah KPK juga akan menelusuri keterlibatan terpidana korupsi lain dalam praktik ilegal pemberian fasilitas dan izin luar biasa keluar lapas itu? Laode mengatakan hal tersebut memang menjadi materi penyidikan itu. Keberadaan Fuad Amin, Wawan, dan Charles yang misterius juga akan didalami. "Kami akan melakukan pendalaman lebih lanjut," ungkap dia.

Wakil Ketua KPK Saut Situmorang menambahkan, Fahmi dan Andri dikenai pasal 5 ayat (1) huruf a atau huruf b atau pasal 13 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto pasal 55 ayat (1) ke-l KUHP juncto pasal 64 ayat (1) KUHP. Sedangkan penerima disangka melanggar pasal 12 huruf a atau huruf b atau pasal 11 atau pasal 12 B UU Pemberantasan Tipikor juncto pasal 55 ayat (1) ke-l KUHP juncto pasal 64 ayat (1) KUHP.

Khusus Fahmi, KPK bakal menguatkan pembuktian agar hukumannya diperberat. Sebab, Fahmi yang merupakan Dirut PT Merial Esa sebelumnya juga terlibat kasus korupsi pada 2017. Dia divonis penjara 2 tahun 8 bulan dan denda Rp 150 juta subsider 3 bulan kurungan dalam perkara suap proyek pengadaan alat monitoring satelit di Badan Keamanan Laut (Bakamla).

Saut menambahkan, pihaknya juga menemukan dugaan penyalahgunaan fasilitas berobat napi. Karena itu, dia mengingatkan pihak rumah sakit, dokter, atau tenaga kesehatan agar tetap menjaga profesionalitasnya dalam menjalankan pekerjaannya yang berkaitan dengan napi korupsi. "Jika ada Informasi napi yang menyalahgunakan fasilitas itu, kami imbau segera melapor kepada KPK," ujarnya.

Dia juga menyesalkan sistem pemasyarakatan yang belum maksimal. Praktik suap itu, kata dia, sangat merusak cita-cita pemberantasan korupsi. "Kami sulit bicara tentang efek jera dalam menangani korupsi jika para narapidana kasus korupsi mendapat fasilitas yang berlebihan di sel mereka dan dapat keluar masuk tahanan dengan cara membayar sejumlah uang," kritiknya. 

(tyo/c10/tom)

Alur Cerita Berita

ICW: Bubarkan Penjara Koruptor 22/07/2018, 15:06 WIB
Lihat semua

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up