alexametrics

Ini Profil dan Perjalanan Kasus Hukum Fahmi yang Kembali Diciduk KPK

21 Juli 2018, 13:32:36 WIB

JawaPos.com – Narapida kasus korupsi proyek pengadaan proyek satelit monitoring Badan Keamanan Laut (Bakamla) Fahmi Darmawansyah kembali terseret kasus hukum. Sebagai tahanan ia kembali diringkus oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersama Kepala Lembaga Pemsyarakatan (Kalapas) Sukamiskin Bandung Wahid Husen karena diduga terlibat kasus suap perizinan keluar lapas. Selain itu istri Fahmi, Inneke Koesherawati juga dikabarkan turut diamankan.

Sebelum terseret kasus hukum, Fahmi adalah seorang pengusaha kondang. Ia merupakan Direktur Utama PT Melati Technofo Indonesia dan PT Merial Esa.

Fahmi merupakan salah satu anak dari Saidah Abu Bakar Ibrahim pemilik gedung Saidah. Di tahun 2004 ia menikahi artis cantik Inneke Koesherawati, setelah sebelumnya rumah tangganya bersama artis Yana Zein kandas.

Ini Profil dan Perjalanan Kasus Hukum Fahmi yang Kembali Diciduk KPK
Ilustrasi palu hakim (Dok.JawaPos.com)

Memasuki akhir tahun 2016, Fahmi perjalanannya dalam perkara hukuk dimulai. Ia resmi menyandang status tersangka dugaan korupsi pengadaan satelit monitoring Bakamla. Pada 23 Desember 2016 Fahmi juga langsung ditahan oleh KPK di rutan Guntur, Jakarta Timur selama 20 hari.

Dalam proses peradilannya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut Fahmi dengan pidana penjara 4 tahun dengan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan penjara. JPU menilai Fahmi terbukti terlibat dalam dugaan korupsi proyek pengadaan satelit monitoring Bakamla tahun anggaran 2016.

KPK juga menolak permohonan Fahmi menjadi justice collaborator. Dia dinilai tidak memenuhi kriteria sebagaimana yang tertera dalam Surat Edaran Mahkamah Agung (SEMA).

Setelah menjalani proses peradilan cukup panjang, Pengadilan Tipikor akhirnya menggelar sidang vonis pada 24 Mei 2017. Sidang dipimpin langsung oleh Hakim Ketua Yohanes Priyana.

Majelis Hakim menjatuhkan vonis 2 tahun 8 bulan dengan denda Rp 150 juta subsider 3 bulan kurungan. Fahmi terbukti terlibat dalam kasus korupsi pengadaan proyek alat monitoring Bakamla.

“Menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi sesuai dengan dakwaan kedua,” kata Yohanes saat membacakan putusan.

Hakim berpendapat, Fahmi terbukti melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf b Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 jo Pasal 64 ayat 1 KUHP.

Vonis terhadap Fahmi lebih ringan dari runtutan JPU. Menurut Majelis pertimbangannya karena terdakwa belum pernah dihukum, mengakui perbuatan, dan memiliki tanggungan anak dan istri. Selain itu, terdakwa bersama istrinya, turut menghibahkan tanah 700 meter persegi di Semarang untuk digunakan oleh Bakamla.

Sementara itu Fahmi setelah mendengar putusan hakim, mengaku tidak akan mengajukan banding. Ia menerima hukuman yang dijatuhkan kepadanya.

“Saya percaya sekali pada majelis hakim, jadi saya akan menerima,” ujar Fahmi setelah majelis hakim membacakan amar putusan.

Setelah menjalani hampir setengah masa tahanannya, Fahmi kembali diciduk oleh KPK. Ia diduga ikut terlibat dalam kasus suap perizinin yang melibatkan Kalapas Sukamiskin.

Dalam kasus kali ini, Inneke Koesherawati sebagai istrinya juga turut digelandang Komisi Antirasuah. Artis cantik itu diduga sebagai pemberi suap kepada Kalapas untuk memberikan izin kepasa suaminya keluar dari tahanan dengan alasan sakit.

Saat ini pasangan suami istri ini tengah menjalani pemeriksaan intensif di KPK. Dalam 1×24 jam status mereka akan ditentukan. Jika penyidik menemukan bukti kuat, maka Fahmi akan kembali menyandang status tersangka untuk kedua kalinya.

Sebagai informasi, KPK kembali melakukan operasi tangkap tangan (OTT). Dalam operasi senyap yang dilakukan pada Jumat (20/7) malam hingga Sabtu (21/7) dini hari, tim berhasil menciduk Kalapas Sukamiskin Wahid Husen.

“Benar Kalapas Sukamiskin (di OTT),” kata sumber JawaPos.com di KPK, Sabtu (21/7) pagi. Hal senada juga dibenarkan sumber JawaPos.com lain. “Sudah di dalam (Gedung KPK) Kalapasnya,” imbuh sumber tersebut.

Selain menangkap Kalapas, dalam operasi kedap tersebut, tim juga berhasil mengamankan beberapa pihak lain yang diduga turut serta dan mengetahui ihwal adanya perkara dugaan suap menyuap tersebut. “Ada Drivernya H, ada F, dan A,” papar sumber tersebut.

Terkait adanya OTT Ini, Wakil Ketua KPK Laode M Syarief telah membenarkanya. Namun, dia enggan merinci siapa saja pihak yang diamankan dan terkait kasus apa sehingga Kalapas Sukamiskin dan beberapa pihak lain diamankan anggotanya.

“Betul ada kegiatan KPK di Lapas Sukamiskin,” kata Laode kepada wartawan.

Editor : Mohamad Nur Asikin

Reporter : (sat/JPC)

Alur Cerita Berita

Lihat Semua
Ini Profil dan Perjalanan Kasus Hukum Fahmi yang Kembali Diciduk KPK