alexametrics

Moeldoko Akan Polisikan Peneliti ICW, Kuasa Hukum: Silakan!

1 September 2021, 09:32:45 WIB

JawaPos.com – Tim kuasa hukum Indonesia Corruption Watch (ICW), Erwin Natosman Oemar menegaskan, sudah berulang kali menjelaskan bahwa hasil penelitian ICW tidak menuding pihak manapun, terlebih terhadap Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko yang disebutkan mencari keuntungan melalui peredaran Ivermectin. Hal ini menyikapi langkah Moeldoko yang akan melaporkan ke aparat kepolisian.

“Telah pula kami sampaikan dalam tiga surat jawaban somasi kepada Moeldoko melalui kuasa hukumnya, Otto Hasibuan. Sebab, jika dicermati lebih lanjut, siaran pers yang berjudul ‘Polemik Ivermectin: Berburu Rente di Tengah Krisis’ selalu menggunakan kata indikasi dan dugaan,” kata Erwin dalam keterangannya, Rabu (1/9).

“Lagi pula Moeldoko salah melihat konteks penelitian tersebut, karena yang digambarkan ICW adalah indikasi konflik kepentingan antara pejabat publik dengan pihak swasta, bukan sebagai personal/individu,” imbuhnya.

Mengenai ekspor beras, lanjut Erwin, pihak Moeldoko terus menerus mendaur ulang isu tersebut. Padahal, dalam berbagai kesempatan sudah tegas menyampaikan bahwa pernyataan itu adalah mis informasi, karena yang benar adalah mengirimkan kader HKTI atau petani ke Thailand untuk mengikuti program pelatihan.

Selain itu, khusus untuk ekspor beras ini, ICW juga telah meminta maaf atas kekeliruan pernyataan tersebut. Baginya, persoalan mis informasi bukan hal utama, sebab poin krusial yang harus dijelaskan oleh Moeldoko adalah apa motivasinya bertemu atau berkomunikasi dengan Sofia Koswara lalu meminta pengurusan surat izin edar Ivermectin.

“Apa karena kedekatan Sofia Koswara dengan anaknya karena tergabung dalam perusahaan yang sama? Sebagaimana dalam penelitian ICW,” papar Erwin.

Editor : Kuswandi

Reporter : Muhammad Ridwan

Saksikan video menarik berikut ini:

Close Ads