alexametrics
Imbas Wabah Korona

Tiket Umrah Tidak Hangus, Agen Travel Atur Ulang Jadwal Perjalanan

Persiapan Pemberangkatan Haji Jalan Terus
29 Februari 2020, 10:27:11 WIB

JawaPos.com – Sampai tadi malam (28/2), Konsul Haji KJRI Jeddah Endang Jumali memastikan bahwa belum ada kabar pencabutan larangan penerbangan umrah ke Jeddah dan Madinah.

Namun, pesawat dalam keadaan kosong boleh landing untuk pemulangan jamaah menuju negara masing-masing.

Kemarin sempat beredar kabar bahwa penghentian sementara penerbangan jamaah umrah dicabut pada 13–14 Maret. Kabar tersebut berawal dari surat maskapai Saudi Arabian Airlines (Saudia). Endang juga mengaku menerima banyak pertanyaan soal surat itu. Dia menegaskan, berdasar hasil komunikasi dengan pihak imigrasi Arab Saudi dan otoritas bandara di Jeddah, belum ada tanggal pasti pencabutan larangan penerbangan umrah.

”Kalau saya baca, surat itu tentang mekanisme pengembalian tiket atau refund dari Saudia,” katanya. Endang menambahkan, surat tersebut tidak linier dengan awal pemberitahuan penghentian sementara penerbangan umrah yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Arab Saudi. Dia mengatakan baru menjalin komunikasi dengan Public Relations (PR) Imigrasi Arab Saudi Captain Hamid. Menurut penjelasan Captain Hamid, penghentian penerbangan umrah itu hanya beberapa hari. Dia meminta masyarakat Indonesia menunggu pengumuman resmi yang dikeluarkan oleh General Authority of Civil Aviation (GACA).

Dia kemudian menjelaskan, tidak ada jamaah umrah Indonesia yang tertahan di bandara. Kegiatan umrah berjalan normal. Kemudian, pemulangan juga lancar. Pesawat dari luar diizinkan untuk mendarat di Saudi asalkan kosong tanpa penumpang. Contohnya, kemarin ada penerbangan maskapai Lion Air dengan rute Jeddah–Surabaya.

KJRI Jeddah menyampaikan dua imbauan kepada jamaah umrah Indonesia yang berada di Saudi. Mereka diminta tetap tenang dalam menyelesaikan ibadah umrah tanpa terganggu isu-isu yang belum terbukti benar. Kemudian, mereka diimbau selalu menjaga kesehatan fisik saat menjalankan ibadah.

Endang mengatakan, persiapan haji 2020 masih berjalan normal. Sekitar tiga pekan lalu petugas Indonesia datang ke Makkah. Mereka mulai menjajaki sewa hotel, katering, dan transportasi haji. Sesuai jadwal pemerintah, misi haji 2020 dimulai pada 25 Juni. Pada 26 Juni, jamaah haji mulai diterbangkan menuju Madinah.

Sementara itu, kodisi Saudi juga digambarkan aman dan terkendali oleh jamaah umrah Indonesia Erny Rosmayulis, 59. Dia on schedule untuk terbang kembali ke tanah air pada Jumat (28/2) pukul 24.00 WIB dari Jeddah. ”Nanti malam sudah mau pulang, jam 12 malam, lewat Abu Dhabi pakai Etihad. Terus, di sini juga baik-baik saja, semua baik,” ungkapnya kepada koran ini kemarin (28/2).

Orang-orang yang berlalu-lalang di sekitar hotel juga tampak santai. Sangat jarang orang yang memakai masker. Pemandangan serupa dia jumpai ketika melaksanakan ibadah umrah di Masjidilharam. ”Waktu di Makkah, juga banyak yang nggak pakai masker,” ungkap warga Bekasi, Jawa Barat, itu. Erny terbilang beruntung. Dia telah melaksanakan ibadah umrah sebelum ada kebijakan baru dari Saudi soal penerbangan masuk. Dia berangkat dari Jakarta 13 Februari lalu.

Di bagian lain, kemarin diadakan rapat di Kementerian Agama (Kemenag) untuk menyikapi larangan penerbangan jamaah umrah. Rapat dipimpin Menag Fachrul Razi dan dihadiri unsur Kemenko PMK, Kemenlu, Kemenhub, asosiasi penyelenggara perjalanan ibadah umrah (PPIU), serta maskapai.

Setelah rapat, Razi menyampaikan sejumlah kesepakatan. Antara lain, PPIU menjadwal ulang perjalanan umrah. Kemudian, melakukan negosiasi ulang dengan penyedia layanan hotel, transportasi, dan katering di Arab Saudi supaya paket yang diambil tetap berlaku saat larangan penerbangan umrah dicabut. Selain itu, maskapai sepakat tidak akan mengenakan biaya tambahan transportasi kepada calon jamaah umrah. Maskapai juga tidak akan menghanguskan tiket keberangkatan dan kepulangan. Kemudian, seluruh pihak terkait tidak akan membebankan biaya tambahan apa pun kepada jamaah umrah atas penundaan keberangkatan tersebut.

Sementara itu, pemerintah Indonesia berkomunikasi dengan Kedutaan Arab Saudi di Jakarta soal visa umrah. ”Untuk mempertimbangkan agar visa yang sudah dikeluarkan dan tidak dipergunakan dapat diterbitkan ulang atau diperpanjang tanpa biaya tambahan,” tutur Razi.

Direktur Utama Garuda Irfan Setiaputra saat ditemui di Bandara Soekarno-Hatta menyatakan, penumpang yang terdampak larangan umrah akan mendapat reschedule. Waktunya diperbolehkan kapan pun setelah larangan terbang itu dicabut Saudi. ”Warga Saudi atau yang punya izin kerja juga boleh masuk,” tuturnya. Garuda Indonesia belum menutup penerbangan. Dalam sehari setidaknya ada empat penerbangan ke Saudi. Alasan belum tutupnya rute tersebut adalah masih ada penumpang WN Arab yang menggunakan Garuda. Selain itu, masih ada jamaah umrah yang memiliki tiket pulang ke tanah air. ”Jadi, ini bukan evakuasi atau pemulangan,” tuturnya.

Situasi seperti itu setidaknya berlangsung hingga sembilan hari ke depan. Menunggu seluruh jamaah umrah yang sebelum pelarangan sudah berangkat menyelesaikan ibadahnya dan bisa kembali ke Indonesia. ”Kalau sudah habis (jamaah umrah, Red), kami bicarakan apakah perlu dikurangi atau ditutup (rute penerbangan ke Arab Saudi, Red),” ucap Irfan.

Dia sudah berkomunikasi dengan agen travel umrah untuk mengatasi kerugian masyarakat. Dia mengeklaim semua pihak bisa memahami kondisi itu. ”Kami berharap masalah ini cepat lewat sehingga bisa terbang reguler. Ini kan mau musim haji juga,” ujarnya.

Selain itu, pesawat Garuda Indonesia merupakan pesawat penjemput warga negara Indonesia (WNI) dari Jepang. Ada 68 anak buah kapal (ABK) Diamond Princess yang dijemput di Yokohama, Jepang. ”Menggunakan Airbus 330 yang kapasitasnya cukup besar,” ucapnya. Setelah proses tersebut, Irfan memastikan akan ada pembersihan pesawat selama lima hari. Jadi, selama rentang waktu itu, pesawat tidak digunakan untuk perjalanan komersial.

Mulai Jemput Kru Diamond Princess

Pada bagian lain, kemarin Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Panglima TNI Hadi Tjahjanto, dan Kapolri Idham Aziz melepas kepergian 23 anggota tim penjemput WNI di kapal pesiar Diamond Princess. Pelepasan dilakukan di ruang VIP Bandara Soekarno-Hatta. Retno menyatakan, WNI yang menjadi kru di Diamond Princess sebanyak 78 orang. Namun, ada 8 yang masih dirawat dan 2 orang tidak mau dipulangkan. Dengan begitu, yang dijemput hanya 68 orang. ”Mereka telah menjalani tes PCR (polymerase chain reaction, Red) dan saat ini status mereka negatif,” ungkapnya kemarin.

Pesawat penjemput berangkat kemarin pukul 16.00 dan diperkirakan mendarat di Bandara Haneda, Jepang, pukul 01.00 waktu setempat. Selanjutnya, mereka kembali ke Indonesia pada 1 Maret pukul 18.00 waktu setempat. Retno memperkirakan, pesawat tiba di tanah air pada hari yang sama pada tengah malam.

Di sisi lain, 188 ABK World Dream sudah tiba di Pulau Sebaru Kecil kemarin siang (28/2). Mereka langsung menjalani proses observasi. Ditemui di lokasi, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengungkapkan, pihaknya dan otoritas terkait telah melakukan pengecekan terakhir lokasi yang bakal digunakan sebagai tempat observasi. Dia memastikan semuanya telah sesuai standar.

Mantan Mendikbud itu menegaskan, akan ada pemisahan lokasi karantina. Telah disiapkan dua blok. Satu blok untuk kru kapal pesiar World Dream dan satu lagi untuk kru Diamond Princess. Urusan teknis juga sudah dimatangkan bersama kementerian/lembaga terkait.

Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) I Laksamana Madya TNI Yudo Margono menambahkan, kegiatan para kru kapal tersebut bakal mirip dengan yang dijalani WNI dari Wuhan yang diobservasi di Natuna. ”Di samping melaksanakan pemeriksaan kesehatan, mereka juga kami ajak olahraga kecil-kecilan, olahraga ringan,” ungkapnya. Aktivitas itu akan dilaksanakan rutin supaya mereka tidak stres selama observasi.

Yudo memastikan, kebutuhan makanan untuk seluruh ABK kapal pesiar tersebut dipenuhi dengan memperhatikan kualitas. ”Nanti juga ada ahli gizi yang akan mengecek,” imbuhnya. Dia berharap, sampai masa observasi selesai dua pekan mendatang, seluruh WNI itu tetap sehat. Untuk memastikan Pulau Sebaru Kecil benar-benar steril, semua pihak yang tidak berkepentingan sudah keluar dari pulau tersebut.

Yudo menjelaskan, jumlah petugas yang terlibat dalam proses evakuasi dan observasi sebanyak 763 orang. Namun, tidak semua berada di Pulau Sebaru Kecil. ”Jadi, yang berada di dalam (pulau) ya 230-an,” ungkap dia. Semuanya sudah dibagi untuk bertugas di ring satu, ring dua, serta personel pendukung dan pendamping. Khusus area pulau sampai bibir pantai, lanjut dia, dipastikan steril.

Pihaknya tidak membiarkan siapa pun yang bukan petugas untuk masuk. Meski demikian, masyarakat Kepulauan Seribu, khususnya para nelayan, tidak perlu khawatir. Yudo menjamin mereka bisa tetap mencari ikan di sekitar pulau tersebut.

”Kalau cari ikan di samping-samping (pulau) sini nggak apa-apa,” imbuh Yudo. Yang tidak diperbolehkan, masih kata dia, nelayan bersandar. Karena itu, nelayan yang biasa beristirahat atau berteduh di Pulau Sebaru Kecil diminta mencari pulau lain sebagai tempat melepas lelah. Yudo memastikan semua sarana dan prasarana di Pulau Sebaru Kecil sudah siap. Termasuk tiga helikopter yang disiapkan untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk.

Editor : Ilham Safutra

Reporter : wan/mia/syn/lyn/st/c11/c10/oni



Close Ads