alexametrics

Pemerintah Longgarkan Penerbangan Internasional

Jumlah Penumpang Boleh 70 Persen Kapasitas
6 Oktober 2021, 10:10:10 WIB

JawaPos.com – Satu demi satu pembatasan transportasi dilonggarkan. Kali ini pemerintah mencabut pembatasan jumlah penumpang pada penerbangan internasional di Bandara Soekarno-Hatta.

Semula jumlah penumpang dibatasi maksimal hanya 90 orang dalam satu pesawat.

Menurut Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Novie Riyanto, dengan peningkatan kapasitas pemeriksaan tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta, potensi terjadinya penumpukan penumpang dan pelanggaran protokol kesehatan kini dapat dihindari. Karena itu, pembatasan jumlah penumpang tidak dibutuhkan lagi. ’’Namun, harus tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat dan pelaksanaan karantina selama delapan hari sesuai ketentuan,” papar Novie kemarin (5/10).

Dia menjelaskan, pembatasan jumlah penumpang pada penerbangan internasional bertujuan menekan potensi persebaran Covid-19. Kala itu, kebijakan tersebut diambil karena keterbatasan tes PCR yang dapat dilakukan di bandara. Namun, setelah kapasitas tes PCR kini meningkat, pembatasan tidak diperlukan lagi. Kendati demikian, dia meminta semua stakeholder berkomitmen untuk melaksanakan pengawasan secara optimal.

Dengan pembatalan tersebut, aturan kapasitas penumpang pesawat kembali mengacu ke aturan sebelumnya, yakni SE Kemenhub No 62 Tahun 2021. Dalam SE tersebut, kapasitas maksimal penumpang adalah 70 persen, baik untuk pesawat jenis narrow maupun wide body.

Novie menambahkan, saat ini regulator dan penyelenggara bandara telah siap meningkatkan kapasitas tes PCR yang hasilnya dapat diperoleh paling lama satu jam. Dengan demikian, potensi antrean bisa dikurangi dan para penumpang mendapat pelayanan yang nyaman. ’’Fasilitas ini (tes PCR, Red) telah ditingkatkan dengan target menjadi 600 orang per jam dan telah memenuhi ketentuan Lab Bio Security Level II (BSL2, Red),’’ tegasnya.

Editor : Ilham Safutra

Reporter : tau/wan/c7/oni

Saksikan video menarik berikut ini:



Close Ads