alexametrics

Waspadai Bahaya Bahan Kimia pada Makanan Kaleng Bagi Kesehatan

13 Oktober 2021, 16:34:32 WIB

JawaPos.com – Hadirnya makanan dalam kemasan kaleng memang memudahkan Anda memasak. Penyajiannya yang sangat praktis seperti cukup dipanaskan, membuat makanan kaleng bisa menjadi salah satu alternatif untuk memenuhi kebutuhan gizi. Terlebih bisa tahan lama. Namun, meski enak, praktis dan bernutrisi, makanan kaleng yang dikonsumsi berlebihan ternyata tidak baik untuk kesehatan.

Diungkapkan, Dr. Melyarna Putri, M.Gizi dari KlikDokter, mengungkapkan, meski kandungan nutrisi makanan kaleng sama dengan makanan segar namun ada tambahan bahan kimia selama proses pengemasan. Salah satu bahan kimia yang digunakan yang ada dalam kemasannya adalah BPA (bisphenol-A), yang berfungsi untuk menghalau karat dari kaleng.

“Bahan kimia ini tidak baik untuk kesehatan kalau dikonsumsi dalam jumlah yang terlalu banyak,” ujar dr. Melyarna baru-baru ini.

Menurut dr. Melyarna, jika mengonsumsi terlalu banyak makanan kaleng dapat meningkatkan risiko terkena diabetes karena paparan BPA dari kemasan kalengnya.Hal ini terjadi karena paparan BPA ini menyebabkan gangguan pada sistem metabolisme tubuh dan mengurangi sensitivitas insulin. Sehingga kadar gula darah akan terus naik.

Terlebih dalam penelitian yang dipublikasikan oleh Environmental Research juga menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan kaleng berhubungan dengan tingginya konsentrasi BPA dalam urin. Semakin banyak mengonsumsi makanan kaleng, semakin tinggi juga kadar BPA yang ditemukan dalam urin. Namun, kadar BPA yang ditemukan dalam makanan kaleng berbeda-beda jumlahnya.

Selain itu, makanan kaleng yang dikonsumsi terlalu banyak juga dapat mendorong pertumbuhan sel kanker. Sebab, makanan kaleng bisa bertahan lama karena adanya kandungan bahan pengawet makanan.

Editor : Nurul Adriyana Salbiah

Saksikan video menarik berikut ini:




Close Ads