alexametrics

Peneliti Singapura Ungkap Sistem Imun Pasien Covid-19 Saat Terinfeksi

6 April 2020, 11:30:26 WIB

JawaPos.com – Masuknya virus ke dalam tubuh ditentukan oleh sistem imun tubuh. Ketika virus menyerang tubuh, hal itu dipengaruhi oleh sistem kekebalan tubuh yang bereaksi terhadap infeksi. Begitu juga saat tubuh tertular virus Korona jenis baru atau Covid-19.

Sistem kekebalan tubuh memiliki respons perlindungan. Tetapi kadang-kadang, respons itu juga bisa berbahaya.

Misalnya, jika sistem kekebalan tubuh bekerja berlebihan, itu bisa merangsang produksi protein berlebih yang disebut sitokin. Sehingga dapat menyebabkan peradangan. Sitokin adalah pembawa pesan molekuler dari sistem kekebalan tubuh.

Untuk pasien Covid-19, badai sitokin ini dapat menyebabkan gejala seperti sesak napas atau gangguan pernapasan. Tim ilmuwan Singapura telah menemukan bahwa pasien Covid-19 dapat memiliki respons imun yang dinamis dan berfluktuasi terhadap virus, terutama pada tahap awal penyakit.

Misalnya, ketika sistem kekebalan tubuh merespons dengan memproduksi lebih banyak sitokin, itu berkorelasi dengan periode ketika pasien merasa lebih sakit dan mengalami gangguan pernapasan, seperti sesak napas. Studi ini dipublikasikan minggu lalu di jurnal ilmiah Cell Host and Microbe seperti dilansir dari Straits Times, Senin (6/4).

“Temuan ini penting karena dapat membuka jalan untuk penelitian obat dan mencegah reaksi kekebalan yang berbahaya dan dapat memperburuk penyakit,” kata anggota tim peneliti, Dr Eugenia Ong, peneliti senior di Viral Research and Experimental Medicine Centre, sebuah unit dari SingHealth Duke-NUS Academic Medical Center, dan program Emerging Infectious Diseases.

Saat mempelajari tiga pasien Covid-19, para ilmuwan menemukan bahwa sistem kekebalan pasien menunjukkan perubahan nyata dalam cara mereka menangani patogen yang menyerang. Sebagai pembawa pesan molekuler, sitokin membantu menandai keberadaan patogen asing di dalam tubuh, sehingga unsur-unsur lain dari sistem kekebalan tubuh dapat berperan untuk menyingkirkan virus. Tetapi ketika tubuh memproduksi terlalu banyak sitokin, ini dapat menyebabkan peradangan.

“Produksi sitokin ini diatur oleh gen,” kata salah satu penulis utama penelitian, Professor Jenny Low.

Studi ini mencatat bahwa proses yang merangsang produksi sitokin pada pasien berbeda dari hari ke hari. “Dalam penelitian ini, kami menemukan bahwa respons kekebalan awal setelah dimulainya gejala sangat dinamis, yang berarti bahwa penelitian perlu memperhitungkan fluktuasi harian dalam aktivasi atau penonaktifan gen kekebalan yang secara kolektif membentuk keparahan penyakit di Covid-19 pasien,” kata Prof Low yang juga merupakan Associate Professor di program Emerging Infectious Diseases di Duke-NUS.

“Karena penginderaan patogen asing memicu kaskade peristiwa molekuler, maka mengkarakterisasi respons imun pada fase awal penyakit adalah penting untuk memahami bagaimana reaksi imun akhir diperoleh,” tambah Prof Low.

Profesor Lisa Ng yang tidak terlibat dalam proyek penelitian, mengatakan studi tentang tahap awal infeksi Covid-19 penting dilakukan karena dapat menyebabkan peluang untuk intervensi penyembuhan di tahap awal. “Berpotensi, beberapa obat yang disetujui secara klinis dapat digunakan untuk menargetkan jalur peradangan tertentu untuk mengendalikan peradangan yang disebabkan oleh virus, sehingga pasien bisa ditangani lebih tepat,” kata Prof Ng.

Saksikan video menarik berikut ini:

 

 

Editor : Edy Pramana

Reporter : Marieska Harya Virdhani



Close Ads