alexametrics

Waspada, Bengkak di Leher Bisa Jadi Gejala Baru Covid-19

4 Juni 2021, 14:38:13 WIB

JawaPos.com – Gejala Covid-19 yang paling dikenal adalah termasuk demam, meriang, nyeri tubuh, batuk kering, sesak napas, dan kehilangan rasa atau penciuman. Namun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mencatat bahwa gejala yang terkait dengan Covid-19 dapat bermanifestasi secara unik pada setiap individu, yang berarti satu orang dapat memiliki pengalaman yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan yang lain.

Satu gejala yang mungkin jarang Anda dengar dan bisa menjadi salah satu gejala baru adalah pembengkakan kelenjar getah bening. Sama seperti pusing, sakit punggung, atau ruam kulit, gejala itu tidak masuk dalam daftar gejala umum resmi CDC.

Namun, pembengkakan kelenjar getah bening, terutama di daerah leher, adalah tanda khas dari infeksi virus atau bakteri di saluran pernapasan bagian atas. Ahli kesehatan Joseph Feuerstein, MD, yang juga Direktur Pengobatan Integratif di Stamford Rumah sakit dan profesor kedokteran klinis di Universitas Columbia mengatakan kelenjar getah bening adalah tempat sistem kekebalan leher berada.

“Sehingga setiap infeksi di kepala atau leher akan menyebabkan aktivasi kelenjar getah bening saat mereka meradang,” kata dr. Feuerstein seperti dilansir dari Prevention, Jumat (4/6).

Tetapi apakah kelenjar yang bengkak secara otomatis menandakan Covid-19?

“Mirip dengan penyakit virus dan bahkan bakteri lainnya, setiap orang mungkin memiliki beberapa gejala yang tumpang tindih dan beberapa gejala yang berbeda,” kata Kepala divisi penyakit menular pediatrik di Rumah Sakit Anak Stony Brook di New York Sharon Nachman, M.D.

Menurut American Cancer Society (ACS) seseorang memiliki ratusan kelenjar getah bening kelenjar kecil berbentuk kacang di seluruh tubuh kita. Mereka adalah komponen utama dari sistem kekebalan dan menjadi lebih besar ketika mereka merespons infeksi. Mengapa? Mereka mengumpulkan cairan, limbah, dan sel jahat untuk menyaringnya keluar dari tubuh.

“Cairan getah bening, yang berjalan melalui saluran limfatik, mengandung limfosit (sel darah putih) yang membantu tubuh Anda melawan infeksi dan penyakit, karenanya terjadilah pembengkakan kelenjar,” kata seorang dokter penyakit menular dengan Texas Health Resources di Bedford, Nikhil Bhayani, MD.

Apakah pembengkakan kelenjar getah bening kemungkinan gejala Covid-19?

Ahlj menjawab ya, tapi tidak selalu. Pembengkakan kelenjar bukan merupakan tanda langsung dari Covid-19, tetapi merupakan gejala yang mungkin terjadi.

“Bagaimanapun, itu terjadi karena tubuh mencoba melawan virus dan menghentikannya turun ke rongga dada dan paru-paru,” kata dr. Feuerstein.

Dua penelitian kecil, yang diterbitkan dalam The Lancet: Infectious Diseases, menunjukkan bahwa pembengkakan kelenjar getah bening ditemukan di bawah 10 persen orang dewasa yang memiliki infeksi Covid-19. Namun, ahli menunjukkan bahwa bisa sangat sulit untuk membedakan antara pembesaran kelenjar getah bening leher yang benar-benar akut karena infeksi Covid-19 dari pembesaran kelenjar getah bening rutin yang terkait dengan penyakit virus sebelumnya. Maka cara membedakannya tentu Covid-19 umumnya tetap disertai gejala lainnya seperti demam, batuk, dan sesak napas hingga kehilangan penciuman.

Editor : Bintang Pradewo

Reporter : Marieska Harya Virdhani

Saksikan video menarik berikut ini:



Close Ads