alexametrics

2 Tahun Covid-19 Masuk ke Indonesia, dari 2 Kasus hingga 5 Juta Orang

2 Maret 2022, 12:46:27 WIB

JawaPos.com – Pada 2 Maret 2020 lalu, Presiden Joko Widodo mengumumkan ada 2 kasus Covid-19 yang sudah masuk ke tanah air. Saat itu penemuan kasus terjadi pada 2 warga Depok, Jawa Barat, yang mengadakan pertemuan dansa di daerah Kemang, Jakarta Selatan. Kini setelah dua tahun berlalu dan ketika dunia memasuki tahun ketiga virus Korona jenis baru yang ditemukan di Wuhan, Tiongkok, kasus di tanah air per Selasa (1/3), konfirmasi positif sebanyak 5.589.176 orang.

Tercatat Indonesia sudah pernah mengalami dua gelombang sebelumnya yakni gelombang awal pada 2020 lalu dan gelombang varian Delta pada 2021. Kini Indonesia sedang menghadapi gelombang varian Omicron dengan jumlah kasus yang mulai melonjak pasca libur Natal dan Tahun Baru 2021.

Catatan Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman, pandemi belum selesai. Sekalipun Indonesia bertekad ingin menjadikan situasi saat ini sebagai endemi menyusul sejumlah negara yang berkeinginan sama, Dicky mengingatkan bahwa pencabutan status hanya dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hal itu juga berdasarkan pertimbangan sejumlah indikator.

“Pada 2 Maret 2020 Indonesia temukan dan laporkan resmi kasus 1 dan 2, tentunya kita tahu bahwa itu bukanlah kasus pertama dan kedua sesungguhnya. Sebetulnya saat itu ada kasus sesungguhnya mungkin ada di awal Februari 2020 atau sebelumnya. Setidaknya data menunjukkan bahwa saat sebelum akhir Maret 2020 sekalipun, angka kematian pertama sudah dilaporkan. Kasus yang merebak di masyarakat Indonesia, terjadi 3-4 minggu sebelum kasus pertama dilaporkan saat itu,” kata Dicky kepada JawaPos.com, Rabu (2/3).

Memasuki tahun ketiga masa pandemi di dunia, kata Dicky, ia melihat banyak progres sudah diraih oleh Indonesia. Ada peran masyarakat dan pemerintah untuk menurunkan kasus.

“Tapi juga banyak tantangan atau PR ke depan harus diatasi dan diselesaikan, termasuk direncanakan perbaikannya, terutama dalam hal testing 3T dan juga protokol kesehatan 5M, serta vaksinasi dan booster,” kata Dicky.

Menurut Dicky, sejak April 2020 hingga saat ini sudah 2022 kita masih dalam level community transmission oleh WHO. Artinya gelombang epidemi dan pandemi masih serius terjadi di masyarakat.

Editor : Edy Pramana

Reporter : Marieska Harya Virdhani

Saksikan video menarik berikut ini:


Close Ads