alexametrics

Pilih-pilih Vaksin Covid Lebih Banyak Mudaratnya daripada Manfaatnya

1 September 2021, 15:24:13 WIB

JawaPos.com – Setelah beberapa merek vaksin Covid-19 yang masuk ke Indonesia, saat ini muncul golongan masyarakat yang memilih jenis vaksin berdasarkan merek tertentu. Hal itu membuat mereka menunda untuk menerima vaksin.

Padahal tujuan awal dihadirkannya lebih banyak vaksin di Indonesia adalah demi menjaga ketersediaan vaksin serta menjangkau lebih banyak kalangan, terutama kelompok masyarakat rentan karena memiliki komorbid berat, ibu hamil, maupun anak-anak.

Maka bisa dibilang sikap menunda vaksin demi mendapatkan jenis suntikan tertentu adalah tidak menguntungkan atau lebih banyak mudaratnya daripada manfaatnya. “Vaksin itu kalau dari sisi kebijakan sudah jadi kebutuhan hidup. Tanpa sertifikat vaksin, bisa dibilang enggak bisa pergi kemana-mana,” kata Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Pusat Erizon Safari kepada Antara.

Sebagai tenaga medis yang aktif dalam penanganan Covid-19, ia menyayangkan sikap memilih-milih vaksin karena menghambat capaian target herd immunity atau kekebalan komunitas sebagai salah satu tujuan pemerintah memberikan vaksin kepada masyarakat.

Ada banyak segudang alasan yang dikemukakan oleh kelompok yang masih memilah-milih vaksin, di antaranya mulai dari menghindari Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) hingga alasan ingin mendapatkan vaksin dengan efikasi yang paling tinggi. Padahal Kementerian Kesehatan berulang kali telah mengingatkan apapun jenis vaksin yang diterima masyarakat baik itu Sinovac, AstraZeneca, Sinopharm, Pfizer, maupun Moderna, terbukti membantu tubuh untuk melawan Covid-19 bila terpapar.

Editor : Edy Pramana

Reporter : ARM, Antara

Saksikan video menarik berikut ini:



Close Ads