alexametrics

Makan di Stasiun Hingga Bergelantungan, Ini Tanggapan MRT Jakarta

25 Maret 2019, 01:20:45 WIB

JawaPos.com – Di tengah kebanggaan warga Jakarta memiliki transportasi masal modern Moda Raya Terpadu (MRT), belakangan justru viral dengan beredarnya foto-foto penumpang MRT tidak tertib bahkan merusak fasilitas kereta.

Foto-foto itu menunjukkan gambar dari orang bergelantungan pada hand grip dalam kereta, berdiri di atas kursi, buang sampah sembarangan, hingga makan nasi bungkus layaknya piknik keluarga di dalam stasiun MRT. Budaya buruk dalam bertransportasi masal menuai sorotan dari pihak PT MRT.

Direktur Utama PT MRT William Sabandar mengatakan, beberapa waktu lalu ditemukan beberapa penumpang berperilaku tidak terpuji. Seperti makan di dalam stasiun, bergelantungan pada hand grip hingga berdiri di depan pintu masuk-keluar kereta.

“Kami mengimbau kepada seluruh masyarakat Jakarta dan indonesia, tolong jaga, tolong rawat MRT ini, dan mari berperilaku baik saat menggunakan jasa MRT, serta santun mengikuti aturan MRT. Tapi kalau kayak gitu (tidak tertib), artinya kita sebagai bangsa Indonesia belum naik kelas,” ujar William usai turut meresmikan pengoperasian MRT di kawasan HI, Minggu (24/3).

Atas masih terjadinya budaya buruk masyarakat dalam bertransportasi masal, pihak PT MRT pun terus memberikan edukasi dan peringatan kepada seluruh pengguna jasa MRT. William berharap, masyarakat Indonesia, khususnya Jakarta, bisa tertib dan menunjukkan kebanggaannya kepada MRT.

Sebab, fasilitas transportasi masal ini adalah milik negara yang seharusnya dijaga dan dirawat. Bahkan, kata William, Presiden RI Joko Widodo pun menyampaikan bahwa dengan adanya MRT ini adalah pesan menuju peradaban baru. Artinya, budaya masyarakat Indonesia pun harus naik kelas.

“Kami mengajak dan Bapak Presiden sudah mengingatkan bahwa MRT ini mohon dijaga dan MRT ini milik kita jadi dijaga,” ujarnya.

William menambahkan, demi keamanan, ketertiban, dan kenyamanan, jumlah penumpang MRT akan dibatasi menjadi 80 ribu orang setiap harinya selama belum ada pemberlakuan tarif.

“Berdasarkan evaluasi kemarin maka hari ini kami buka lagi 80 ribu kuota. Jadi kita minta maaf masyarakat harus mendaftar melalui ayocobamrtj.com, sehingga ada keteraturan,” pungkas William.

Editor : Bintang Pradewo

Reporter : Wildan Ibnu Walid

Copy Editor : Fersita Felicia Facette

Makan di Stasiun Hingga Bergelantungan, Ini Tanggapan MRT Jakarta