alexametrics

Soal Erupsi Merapi, Sultan: Semoga Tidak Ada Lava yang Keluar

24 Mei 2018, 15:35:42 WIB

JawaPos.com – Gunung Merapi mengalami erupsi sebanyak 2 kali pada Kamis (24/5) ini. Tak banyak berbeda dari hari-hari sebelumnya, letusan tersebut belum mengeluarkan lava panas.

“Gak ada lava yang keluar, dan hanya gas kok. Semoga gak ada lava yang keluar,” kata Gubernur Daerah Istimewa Jogjakarta (DIJ), Sri Sultan Hamengku Buwono X, usai mengunjungi kantor Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Jogjakarta pada, Kamis (24/5) siang.

Gas yang dikeluarkan juga, menurutnya cenderung menurun. Sebgai perbandingan letusan pada pukul 02.56 WIB berdurasi sekitar 4 menit, kemudian disusul pada pukul 10.48 WIB dengan durasi 2 menit.

Namun demikian, ia tetap mengimbau masyarakat di sekitar lereng Merapi agar menjaga kewaspadaannya. Mereka yang memilih untuk mengungsi pun akan tetap difasilitasinya.

“Tapi tetap mewaspadai apa yang akan terjadi kan kita tidak tahu. Kalau punya rasa takut biarin saja mengungsi, makanya tetap difasilitasi. Rasane wong kan bedo-bedo. Aku rapopo tapi kan mungkin nek pas wedi, mudun (rasa takut orang kan beda-beda, kalau takut ya turun),” kata raja Keraton Jogja itu.

Mitigasi bencana untuk gunung api, lanjutnya, berbeda dengan gempa bumi. Pada Merapi misalnya, selalu ada peringatan di setiap tahapannya. Yaitu status normal, waspada, siaga, kemudian awas.
Untuk itu, menghindari terjadinya korban jiwa bencana meletusnya Merapi ini sebenarnya bisa. Tinggal bagaimana memberikan informasi setiap perkembangan yang ada, dan sikap warga yang tinggal di lereng itu sendiri.

“Kalau konsisten menghindari korban sebetulnya bisa. Hanya manut ora orangnya karena kan tahapannya jelas,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jateng, Sarwa Pramana menginstruksikan kepada tiga daerah terdampak gunung Merapi, yakni Kabupaten Boyolali, Klaten dan Magelang untuk melakukan persiapan dini erupsi Merapi.

Diantaranya yakni menentukan titik pengungsian dan juga menyiapkan kandang komunal untuk hewan ternak milik warga. Hal ini karena, nantinya jika terpaksa dilakukan, evakuasi tidak hanya dilakukan terhadap warga melainkan juga hewan ternaknya. 

“Untuk masing-masing kabupaten sudah saya minta untuk mengecek kesiapannya. Seperti peralatan, kemudian selter yang akan digunakan untuk tempat evakuasi korban. Juga kandang komunal,” ungkap Sarwa saat berada di kantor Palang Merah Indonesia (PMI) Klaten, Rabu (24/5).

Editor : Sari Hardiyanto

Reporter : (apl/dho/JPC)

Alur Cerita Berita

Lihat Semua


Close Ads
Soal Erupsi Merapi, Sultan: Semoga Tidak Ada Lava yang Keluar