alexametrics

Penyebar Pamflet Salat Jumat Bersama Prabowo Masih Misterius

14 Februari 2019, 21:51:51 WIB

JawaPos.com – Milenial Terdepan Prabowo-Sandi (Mantaps) Jateng mengaku tak mencetak pamflet ajakan menghadiri kegiatan salat Jumat bersama Prabowo Subianto di Masjid Agung Semarang. Mereka mengaklaim tak tahu menahu bagaimana bisa selebaran itu pada akhirnya diberitakan menyebar di kampus dan masjid.

Koordinator Nasional Mantaps Pusat, Helda Alvi mewakili Mantaps Jateng mengatakan, pihaknya hanya sebatas memposting agenda jumatan Prabowo di akun instagram mereka saja. Pihaknya tak sampai mencetaknya jadi selebaran.

“Kalau yang di Instagram Mantaps Jateng memang kita yang ngepost, itu refleks saja. Wujud semangat bapak (Prabowo) ke Semarang. Tapi kami pastikan, pamflet yang katanya tersebar di masjid dan kampus itu bukan dari kami,” katanya saat dijumpai di Hans Kopi, Kota Semarang, Kamis (14/2) malam.

Penyebar Pamflet Salat Jumat Bersama Prabowo Masih Misterius
DICOPOTI: Spanduk penyambutan Prabowo yang sempat terpasang, kini sudah dicopoti. (Istimewa)

Anehnya, pamflet yang diberitakan tersebar di lingkungan masjid dan kampus itu, juga tak didapati pihaknya. Helda mengaku ia dan rekan-rekan sudah berkeliling ke sejumlah lokasi guna mencari pamflet yang dimaksud.

“Kami sejak pemberitaan heboh itu langsung cari tahu. Kami muter ke kawasan kampus kaya Udinus, Undip, juga nggak menemukan. Termasuk di Masjid Kauman (Masjid Agung Semarang),” katanya lagi.

Kendati demikian, Rian DS sebagai Wakil Ketua Mantaps Semarang, menyebutkan, selama niat mewartakan kedatangan Prabowo di Semarang ini, pihaknya tak berkoordinasi dengan relawan 02 lainnya. Termasuk dalam mencari tahu siapa penyebar pamflet ini.

“Kami sesama relawan Pak Prabowo-Sandi selama ini memang percaya bisa mandiri. Kami memang tidak berkoordinasi untuk ini,” katanya.

Dirinya pun kembali menegaskan bahwa sejatinya tak ada yang salah dalam mengajak sesama umat Islam beribadah. Dalam hal ini, Rian turut memastikan bahwa kegiatan Prabowo di Semarang ini tak ada sangkut pautnya dengan politik.

“Pak Prabowo ke sini, beliau hanya manusia biasa, kenapa kita nggak menerima beliau apa adanya yang ingin beribadah. Dulu ramai hastag Pak Prabowo Jumatan di mana, nggak pernah kelihatan kalau jumatan. Sekarang mau Jumatan malah diributin,” tegasnya.

Terakhir, pihaknya dalam hal ini meminta maaf sebesar-besarnya kepada semua pihak yang dirugikan. Manakala postingan mereka di Instagram berujung kehebohan seperti ini. Postingan tersebut, saat ini juga sudah dihapus berdasarkan arahan dari Mantaps Pusat.

“Dari kami tidak ada niatan membuat heboh seperti ini. Kami meminta maaf kepada pihak takmir juga. Kami hanya ingin pesta demokrasi ini berjalan sebagaimana mestinya, karena kehadiran kami bukan untuk eksis-eksis an saja. Kami juga ingin ikut andil dalam mengedukasi pemilih, menyusul banyak juga pemilih pemula dan yang golput berdasar survei saat ini,” tutupnya.

Sebelumnya, Capres Pilpres 2019 nomor 02 diagendakan akan menunaikan ibadah salat Jumat di Masjid Agung Semarang, Jumat (15/2) besok. Namun, kegiatan Prabowo ini kemudian menjadi ramai seiring beredarnya keterangan resmi dari Ketua Masjid Agung Semarang, KH Hanief Ismail.

Rilis ini ditafsirkan pelarangan bagi Prabowo untuk beribadah di Masjid Kauman oleh sejumlah pihak. Namun, belakangan Hanief telah menyampaikan klarifikasinya. Jika sebenarnya yang menjadi persoalan adalah munculnya pamflet berisikan ajakan untuk mengikuti salat jumat bersama Prabowo. Karena dengan begitu, malah terkesan ada unsur politisnya.

Di sisi lain, Juru Bicara Badan Pemenangan Prabowo-Sandi Jateng, Sriyanto Saputro, saat dikonfirmasi sebelumnya juga membantah jika pihaknya disebut sebagai kelompok yang membuat pamflet ini. “Saya enggak tahu kalau ada pamlet ajakan di masjid dan kampus. Dari BPN tak pernah bikin itu. Kita enggak ada waktu untuk bikin,” katanya.

Editor : Sari Hardiyanto

Reporter : Tunggul Kumoro



Close Ads
Penyebar Pamflet Salat Jumat Bersama Prabowo Masih Misterius