JawaPos Radar

Pemuda di Sumut Bikin Aksi 1.000 Lilin untuk Tragedi Bom Surabaya

13/05/2018, 23:08 WIB | Editor: Yusuf Asyari
Pemuda di Sumut Bikin Aksi 1.000 Lilin untuk Tragedi Bom Surabaya
()
Share this image

JawaPos.com - Lapangan Merdeka Medan dipadati oleh mahasiswa dan elemen pemuda, Minggu (13/5). Mereka membuat aksi 1000 lilin sebagai bentuk belasungkawa atas tragedi bom gereja di Surabaya, pagi tadi. Seribuan massa sudah berkumpul sejak pukul 20.00 WIB.

Masing-masing perwakilan elemen pemuda kemudian berorasi secara bergantian. Sesekali lagu-lagu perjuangan terdengar dari barisan massa dipandu pimpinan massa. Mulai lagu Padamu Negeri hingga Darah Juang bergemuruh ditambah cahaya temaram lilin yang dipegang massa.

Beberapa massa bahkan terlihat meneteskan air mata ketika bernyanyi dan mendengar orator berbicara. Bebebrapa tokoh agama juga hadir dalam aksi tersebut. Diantaranya adalah Ustaz Martono dan Bhikkhu Dhirapunno.

Pemuda di Sumut Bikin Aksi 1.000 Lilin untuk Tragedi Bom Surabaya
Aksi 1000 lilin untuk tragedi Bom Gereja di Surabaya. Massa menggelar aksi di Lapangan Merdeka Medan, Minggu (13/5) malam. (Prayugo Utomo/JawaPos.com)

Menurut Martono, tragedi di Surabaya tidak bisa ditolerir lagi. Kejadian itu mencoba merobek kesatuan NKRI. Kata dia, para terduga teroris itu sudah salah dalam menilai dogma agama.

"Di dalam agama tidak ada mengajarkan seperti itu. Mereka menafsirkan Alquran secara sepihak. Sehingga tidak menjadikan Alquran itu sebagai Rahmatan Lil Alamin. Sehingga mereka bisa melakukan perbuatan pemboman dan mengatasnamakan agama. Ini melukai seluruh bangsa Indonesia," katanya.

Dia pun berharap pemerintah bisa merevisi Undang-undang teroris. Dia juga meminta aparat penegak hukum bisa menumpas terorisme hingga ke akar-akarnya. Terlebih kepada tindakan intoleransi yang dianggapnya sebagai cikal bakal terorisme.

Sementara itu, Dhirapunno menekankan, tragedi itu bisa jadi semangat pemersatu bangsa Indonesia. "Berusaha saling mengerti satu sama lain. Dengan kejadian ini semakin menyatukan kita, untuk saling menjaga. Untuk bersama sama menjaga kerukunan NKRI. Kita berbeda iman tapi kita bersatu dalam kemanusiaan," katanya.

Koordinator Aksi Irfan Silalahi mengatakan, aksi ini digagas secara mendadak. Begitu mendengar kabar ada ledakan bom di Surabaya, mereka kemudian menyebar undangan melalui media sosial. Irfan mengaku tidak menyangka, aksi itu mendapat respon dari banyak pihak.

"Kami dari Indonesia Peduli Kemanusiaan menyatakan sikap menolak segala bentuk radikalisme dan menolak terorisme. Kami sampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya kepada seluruh korban yang ada di Surabaya," kata Irfan.

Dia pun menegaskan, memandang tragedi yang terjadi pagi tadi adalah kejahatan kemanusiaan. "Dari semenjak negara ini berdiri, falsafahnya pancaila. Kita disini tetap satu indonesia. Ini kejahatan kemanusiaan. Kami berharap Polisi bisa bertindak cepat dalam," tegasnya.

Dalam aksi tersebut, massa juga menandatangani deklarasi anti teroris di atas kain putih. Massa mengakhiri aksinya dengan menyanyikan lagu Padamu Negeri.

(pra/JPC)

Alur Cerita Berita

Sejumlah Warga Dievakuasi ke Blok D 13/05/2018, 23:08 WIB
Warga Malang Tidak Takut Teroris 13/05/2018, 23:08 WIB
Lihat semua

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up