JawaPos Radar | Iklan Jitu

Rapor 120 Siswa SMPN 18 Malang Terendam Banjir

11 Desember 2018, 10:48:12 WIB
Sekolah Kebanjiran
Sejumlah dokumen milik SMPN 18 Malang terdampak banjir, Selasa (11/12). (Fisca Tanjung/JawaPos.com)
Share this

JawaPos.com - Kota Malang, Jawa Timur (Jatim), dilanda banjir. SMPN 18 Malang turut terkena dampaknya. Bahkan sejumlah dokumen milik sekolah ikut terendam air. Termasuk rapor milik 120 siswa.

Selasa (11/12) pagi, sejumlah siswa SMPN 18 Malang terlihat bekerja bakti membersihkan sekolah. Mereka bahu-membahu mengeluarkan peralatan sekolah dari ruang kelas. Mulai dari bangku kelas, dokumen serta buku.

Selanjutnya, barang-barang diletakkan di lapangan sekolah agar terkena sinar matahari. Peralatan gamelan yang sebelumnya berada di aula juga diboyong keluar ruangan untuk dijemur.

Sekolah Kebanjiran
Sejumlah siswa melakukan pembersihan di SMPN 18 Malang, Selasa (11/12). (Fisca Tanjung/JawaPos.com)

Beberapa siswa lainnya beserta guru terlihat sibuk membersihkan ruang kelas di lantai bawah. Ya, sekolah yang berada di Jalan Soekarno Hatta Nomor A-394, Mojolangu, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang itu terdampak banjir yang melanda pada Senin (10/12) sore.

Guru Pendidikan Lingkungan Hidup SMPN 18 Malang Azis Gubaedi mengatakan, peristiwa terjadi sekitar pukul 14.30 WIB hingga pukul 16.00 WIB. Untungnya saat itu kegiatan belajar mengajar sudah selesai dilakukan. "Kemarin sudah selesai belajar mengajar. Hanya ada class meeting. Tapi dokumen-dokumen tidak terselamatkan," ujar Azis kepada JawaPos.com.

Banjir masuk ke beberapa ruang sekolah di lantai satu. Antara lain ruang guru, ruang Tata Usaha (TU), ruang Kepala Sekolah, ruang inklusi, serta Aula. Total ada 9 ruang yang terdampak banjir.

Di ruang guru, ketinggian air mencapai 60 sentimeter. Sedangkan di Aula, banjir mencapai 1 meter. Beberapa dokumen pun terkena imbas karena banjir. "Ada rapor dari 4 kelas yang terdampak. Total ada sekitar 120 siswa yang bisa jadi tidak menerima rapor. Kalaupun keluar rapor, nanti tidak pakai map," tuturnya.

Setelah banjir, pihak sekolah langsung menguras air dan dibantu petugas Dinas Pemadam Kebakaran Kota Malang hingga pukul 24.00 WIB. Banjir diakibatkan beberapa hal. Pertama, adanya penyempitan sungai yang ada di belakang sekolah.

Kedua, pagar sepanjang 20 meter milik sekolah yang hancur diterjang banjir. Ketiga, drainase yang tidak kuat menampung debit air. "Juga karena aliran air dari jalan raya masuk ke sekolah," imbuh Azis.

Pihak SMPN 18 pun meminta Pemerintah Kota (Pemkot) Malang bisa memberikan solusi. Dikhawatirkan, banjir kembali melanda jika hujan turun dengan deras.

"Saluran air diperlebar bagian belakang. Sehingga tidak ada penyempitan saluran. Kedua, kami minta perbaiki pagar roboh sepanjang 20 meter sebelah Barat sekolah. Pagar milik sekolah roboh karena banjir," harapnya.

Editor           : Sofyan Cahyono
Reporter      : (fis/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini