JawaPos Radar | Iklan Jitu

Sidak Banjir, Hendi Dapati Pompa Air Tak Berfungsi

06 Desember 2018, 22:15:18 WIB | Editor: Sari Hardiyanto
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi
SIDAK BANJIR: Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi kala meninjau lokasi banjir di Genuk, Kamis (6/12). (Istimewa)
Share this

JawaPos.com - Beberapa pompa air di Rumah Pompa milik Kota Semarang belum bekerja optimal. Hal itu didapati kala Wali Kota setempat, Hendrar Prihadi turun langsung ke lokasi terdampak banjir dan rob di seputaran Genuk serta Kaligawe, Kamis (6/12).

Pria yang karib disapa Hendi ini mendapati hal tersebut saat meninjau rumah pompa di Kali Sringin, Genuk. Katanya, dari enam pompa pemberian Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS), hanya satu yang berfungsi.

“Kami sedang menyelesaikan program besar pemerintah pusat untuk penanggulangan rob dan banjir. Muara sungai sudah terpasang enam pompa yang sampai hari ini berfungsi satu, kontraknya selesai bulan Januari,” kata Wali Kota di sela-sela tinjauannya, Kamis (6/12).

Sehingga, ia mendesak agar pompa yang sudah terpasang di beberapa titik muara dari Banjir Kanal Timur, termasuk Sringin ini agar dapat segera beroperasi. Karena, dari pihak proyek menjanjikan satu hingga dua minggu lagi agar pompa dapat beroperasi.

Hendi juga merasa bahwa jumlah pompa saat ini masih kurang. Terlihat dari debit air yang belum berkurang banyak. Sehingga, ia mengharap betul agar pompa dapat segera berfungsi.

“Dulu-dulu saya sudah mengatakan (kepada pihak BBWS), pompanya sepertinya kurang. BBWS mengatakan sudah cukup, mudah-mudahan sesuai perkiraan BBWS," paparnya.

Walau demikian, Hendi mengklaim salah satu titik rob dan banjir di wilayah Genuk, utamanya di terowongan jalan tol sudah kian surut. Ia meyakini ke depan akan membaik kondisinya jika proyek normalisasi Sungai Banjir Kanal Timur selesai pada awal Januari 2019 nanti.

Terlepas dari belum beroperasinya pompa, Hendi turut mengimbau masyarakat agar dapat menjaga lingkungan. Dengan tidak buang sampah sembarangan dalam hal ini.

Pasalnya, ia mengaku mendapat keluhan dari petugas pompa yang katanya harus mengambil sampah dalam jumlah banyak di beberapa alur sungai kawasan Genuk tersebut. Perilaku itu, jelas ia sayangkan karena menurutnya dari dengan memperhatikan hal-hal kecil dapat sangat berpengaruh pada lingkungan ini.

"Sangat berpengaruh (sampah), sangat berpengaruh. Kami tidak akan menyalahkan siapapun, tugas pemerintah menyiapkan atau memfasilitasi supaya aktifitas masyarakat bisa berjalan lancar dan normal, termasuk menanggulangi banjir," cetusnya.

(gul/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up