JawaPos Radar | Iklan Jitu

Aldi Terdampar di Laut 46 Hari Hampir Disikat Hiu Hingga Megalodon

25 September 2018, 06:10:59 WIB | Editor: Dyah Ratna Meta Novia
hiu, megalodon,
ilustrasi, Aldi Ibarat habis lolos dari hiu dikejar megalodon (Youtube)
Share this

JawaPos.com - Pemuda bernama Aldi Novel Adilang mendadak jadi perbincangan ramai di media sosial. Remaja 19 tahun itu baru saja mengalami kejadian dramatis yang nyaris merenggut nyawanya. Aldi terseret ombak di Minahasa Utara, Sulawesi Utara, hingga terdampar di lautan Jepang. Aldi terombang-ambing selama 46 hari di laut sebelum diselamatkan kapal berbendera Panama.

Kisah remaja asal Wori, Minahasa Utara, itu diceritakan oleh Natanel Anastasye di akun Twitter-nya, @naztaaa pada Sabtu (22/9). Menurut Anastasye, peristiwa yang dialami Aldi terjadi pada Juli lalu. Saat itu, Aldi baru saja selesai menangkap ikan di Pulau Doi, Ternate.

Seperti dilansir Prokal.co (Jawa Pos Group), kala itu Aldi berada di dalam rumah rakit. Di dalam rumah rakit itu ada perlengkapan untuk bertahan hidup, misalnya generator, HT, beras, baju, dan kelengkapan dapur lainnya.

hiu, megalodon,
Aldi juga dikejar hiu saat terdampar di laut (Prokal.co (JPG))

Rumah rakit ini biasanya buat tempat istirahat sesudah menangkap ikan. Aldi ini bertugas sebagai penjaga lampu agar nelayan gampang nyari patokan. Pagi itu karena adanya angin kencang, tali rumah rakit lepas. Rakit Aldi terbawa arus. Aldi dan rumah rakit terseret ombak ke laut bebas. Aldi menghubungi temannya lewat HT kalau rakitnya lepas. Beberapa kapal penangkap ikan langsung mencari tapi tidak menemukannya.

“Namanya cuma ikut-ikutan kalau diajak ke laut jadi pasti nggak bisa baca koordinat. Mau ngasih patokan juga bingung karena semua laut. Ya kalau laut mana ada papan petunjuk atau perempatan. Ini sejauh mata memandang air gimana ngasih tahu lokasi. Makanya ada yang disebut kapten karena emang bisa baca posisi walau nggak ada kompas atau GPS,” kata Anastasye.

Selama berhari-hari hanyut, dilakukan pencaharian tapi hasilnya nihil. Aldi bukannya tidak mencari pertolongan, dia tetap berusaha tapi kapal yang melintas tidak menggubris karena tidak melihatnya.

Hari berganti minggu. Aldi tetap terombang-ambing di lautan bebas. Persediaan makanan sudah mau habis. Jadi biar survive dia mesti makan ikan mentah dan minum air laut. Aldi bahkan harus berjuang selamat dari kejaran ikan buas.

“Masuk minggu ketiga, Aldi melihat sirip ikan hiu yang mengitari rakitnya. Kayak di film kan ya, mitosnya hiu bisa muncul karena merasakan ketakutan gitu,” imbuhnya.

“Selama seharian itu hiu mengitari rakitnya. Setelah hiunya pergi eh nongol ikan raksasa segede gaban tapi cuma nongol separuh badan. Ibarat abis lolos dari hiu eh muncul megalodon,” katanya Anastasye.

Aldi berusaha menenangkan diri. Banyak doa. Tapi tidak bisa dibawa tidur. Minggu berganti bulan. Pada hari ke-46 sebuah kapal berbendera Panama lewat. Kapal ini sudah melewati rakit sejauh 1 mil. Melalui HT Aldi berusaha melakukan kontak. Kapten kapal bingung ada sinyal kecil di tengah laut.

Kapten kapal kaget saat melihat ada rakit kecil mengapung. Sang kapten langsung menyuruh anak buahnya untuk menolong Aldi dan memberinya makan, diganti bajunya, lalu ditanya-tanyai. Saat itu, posisinya sudah ada di Perairan Guam.

Esok harinya sang kapten berbaik hati menghubungi kedutaan Indonesia terdekat. Setelah berkoordinasi, mereka diizinkan membawa Aldi berlabuh di Jepang. Aldi dijemput KJRI Osaka di Tokuyama, Prefektur Yamaguchi, Jepang. Izin kepulangan diurus oleh otoritas imigrasi Jepang. 

Pemerintah Jepang sangat kooperatif dan bekerja cepat dalam membantu proses kepulangan Aldi ke Indonesia. Bahkan dibantu cek kondisi kesehatan dulu sebelum pulang. Pada 8 September, KJRI Osaka mengantar Aldi ke Manado lewat penerbangan dari Tokyo naik Garuda Indonesia.

Aldi dijemput keluarganya dan saat ini sudah kembali ke Wori dengan keadaan sehat. “Gue nemu kan kontak si Aldi terus kalian tahu dia lagi ngapain sekarang? Melaut lagi. Nanti 2-3 hari ke depan baru balik,” pungkas Anastasye.

(ce1/met/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up