alexametrics

Maret, Thailand Laksanakan Pemilu

24 Januari 2019, 17:31:40 WIB

JawaPos.com – Komisi Pemilu Thailand resmi menetapkan 24 Maret sebagai hari pemilihan umum (pemilu). Itu bakal menjadi pesta demokrasi pertama Negeri Gajah Putih dalam kurun empat tahun terakhir. Junta militer yang berkuasa sejak mengudeta Yingluck Shinawatra pada Mei 2014, bisa jadi, akan lengser.

Kepastian tanggal pemilu baru muncul kemarin (23/1) setelah Raja Maha Vajiralongkorn menerbitkan dekrit soal pesta demokrasi. Dalam dekrit yang dipublikasikan Royal Gazette tersebut, pemimpin tertinggi monarki Thailand itu memerintahkan komisi pemilu segera menetapkan tanggal.

’’Kami sepakat menetapkan 24 Maret sebagai hari pemungutan suara,’’ kata Ittiporn Boonprakong, ketua komisi pemilu, kepada Reuters.

Kubu pro-junta militer langsung memprotes keputusan tersebut. Dalam keterangan resmi Kantor Perdana Menteri Thailand disebutkan, tanggal itu tidak ideal karena berdekatan dengan upacara naik takhta Vajiralongkorn.

Penobatan Raja Thailand tersebut dijadwalkan pada awal Mei 2019. ’’Pengunduran waktu pemilu tak akan berdampak pada negara atau rakyat Thailand,’’ ungkap jubir kubu pro-junta militer.

Meski dua partai besar Thailand tak protes, beberapa politisi mengeluhkan junta militer yang terus menunda tanggal pemilu. Menurut mereka, petinggi militer hanya mencari alasan untuk lebih lama menguasai pemerintah.

’’Kami harap junta tidak menggunakan hak khusus mereka untuk menunda agenda penting itu,’’ ungkap Jubir Future Forward Party Pannika Wanich menurut Channel News Asia. 

Editor : Dyah Ratna Meta Novia

Reporter : (bil/c22/hep)



Close Ads
Maret, Thailand Laksanakan Pemilu