alexametrics

Singapura Stop Pengobatan Antibodi Monoklonal Pasien Covid-19 Parah

21 Oktober 2020, 05:45:48 WIB

JawaPos.com – Pusat Nasional untuk Penyakit Menular (NCID) Singapura untuk sementara menghentikan pendaftaran pasien Covid-19 untuk uji coba pengobatan antibodi monoklonal. Uji coba antibodi itu awalnya diklaim dapat mengurangi viral load pasien Covid-19 dengan menggunakan antibodi yang sangat aktif dan dimurnikan dengan menargetkan protein lonjakan virus Korona.

Uji coba tersebut kini dihentikan sementara setelah perusahaan farmasi Amerika Serikat yang mengembangkan obat tersebut yakni Eli Lily and Co harus menghentikan uji coba tersebut karena masalah keamanan. Singapura negara ketiga yang terlibat dalam uji coba setelah AS dan Denmark. Dan menjadi uji coba antibodi monoklonal tahap 3 yang pertama di negara tersebut.

Dilansir dari The Straits Times, NCID mengumumkan mereka mendaftarkan pasien pertamanya dalam uji coba pada 6 Oktober. Namun, seminggu kemudian yakni pada 13 Oktober, perusahaan farmasi Eli Lilly, mengatakan harus menghentikan uji coba tahap akhir yang disebut Activ-3. Produsen obat tidak mengungkapkan rincian tentang masalah keamanan atau berapa banyak orang yang terpengaruh.

“Mengikuti instruksi terkait keamanan Active-3, NCID segera menghentikan skrining dan pendaftaran pasien Covid-19 baru untuk uji coba,” kata NCID kepada The Straits Times.

Penghentian tidak mempengaruhi pengobatan pasien yang telah terdaftar dalam uji coba. Sejauh ini, satu pasien di Singapura telah bergabung dalam penelitian dan dalam keadaan sehat.

“Pasien itu tanpa efek samping terkait obat yang terlibat dalam penelitian,” kata NCID.

NCID menambahkan bahwa dewan pemantau keamanan sedang meninjau data studi lebih lanjut dan akan memberi tahu dalam beberapa minggu ke depan apakah aman untuk melanjutkan uji coba. Pemantauan yang ketat terhadap keselamatan pasien adalah komponen penting dalam pengembangan perawatan baru.

“Hal ini biasa terjadi jika uji klinis apa pun dapat dihentikan sementara untuk meninjau data secara lebih rinci jika ada kemungkinan kekhawatiran muncul,” tambah NCID.

NCID sebelumnya mengatakan bahwa metode ini bertujuan untuk mendaftarkan 100 pasien lokal dalam penelitian tersebut. Antibodi monoklonal Active-3 adalah antibodi yang sangat aktif dan murni yang menargetkan protein lonjakan virus Korona.

Pada 8 Oktober, NCID mengatakan akan mendaftarkan pasien Covid-19 dengan kondisi berat seperti pneumonia atau pasien berisiko tinggi yang berusia lebih dari 45 tahun, dengan masalah kesehatan kronis seperti diabetes atau tekanan darah tinggi. Para pasien akan mendapat antibodi atau plasebo, dan semuanya akan diberikan obat antiviral Remdesivir.

Pasien juga dapat diberikan steroid Deksametason, obat yang secara luas menekan respons kekebalan tubuh dan dapat digunakan untuk mengobati asma parah dan reaksi alergi yang parah. Active-3 bukan satu-satunya uji coba terkait Covid-19 yang ditangguhkan minggu lalu. Johnson & Johnson harus menghentikan uji coba lanjutan untuk vaksin Covid-19 yang potensial setelah seorang sukarelawan jatuh sakit.

Saksikan video menarik berikut ini:

Editor : Edy Pramana

Reporter : Marieska Harya Virdhani



Close Ads