JawaPos Radar

Hadapi Migran Honduras, Meksiko Kirim Pasukan ke Perbatasan

21/10/2018, 17:20 WIB | Editor: Dyah Ratna Meta Novia
migran honduras, migran, AS, trump, migran jalan kaki,
Beberapa kelompok telah menyeberang ke Meksiko, yang lain masih menuju AS melalui Guatemala (The Japan Times)
Share this

JawaPos.com - Ketika dia melihat karavan migran Honduras dan pengungsi meninggalkan kota kelahirannya San Pedro Sula akhir pekan lalu, dia memutuskan untuk bergabung dengan kelompok dengan sedikit perbekalan pakaian. "Banyak yang seperti saya tidak membawa apa-apa, kami butuh hidup baru, tidak penting perbekalan dalam perjalanan," kata Vigil.

Vigil adalah bagian dari ribuan migran yang melarikan diri dari Honduras selama seminggu terakhir. Dilansir dari Al Jazeera pada Sabtu, (20/10), awalnya bersama dalam satu kelompok besar, migran dengan karavan sekarang menuju ke AS dalam gelombang dengan berjalan kaki, bus, dan mobil.

Beberapa kelompok telah menyeberang ke Meksiko, yang lain masih menuju utara melalui Guatemala, dan ratusan orang lagi berusaha meninggalkan Honduras. Di bawah tekanan Presiden AS Donald Trump, ketiga negara meningkatkan keamanan dan pembatasan di perbatasan selatan mereka.

migran honduras, migran, AS, trump, migran jalan kaki,
etika dia melihat karavan migran Honduras dan pengungsi meninggalkan kota kelahirannya San Pedro Sula akhir pekan lalu, dia memutuskan untuk bergabung dengan kelompok dengan sedikit perbekalan pakaian (Reuters)

Ketika Vigil tiba dari Honduras di perbatasan pertama di sepanjang jalan dengan lebih dari dua ribu orang pada hari Senin, polisi Guatemala memblokir jalan mereka selama dua jam. Meksiko mengirim pasukan tambahan ke perbatasan selatan dengan Guatemala awal pekan ini dan mulai membangun pagar di persimpangan Tecun Uman pada Jumat.

Tetapi peserta karavan terus tidak terpengaruh. Vigil sendiri beralasan dia meninggalkan Honduras untuk mencari pekerjaan, tetapi warga Honduras melarikan diri karena berbagai alasan, termasuk kekerasan di negara mereka.

"Orang-orang tidak dapat mengajukan laporan dengan pihak berwenang, karena pihak berwenang dan pemerintah sendiri terlibat dalam banyak hal," kata Vigil.

"Situasi telah menurun sejak November tahun lalu," tambahnya, mengacu pada pemilihan umum yang mengakibatkan terpilihnya kembali presiden Honduras Juan Orlando Hernandez di tengah-tengah dugaan luas kecurangan pemilihan. "Oligarki dan AS berkumpul dan mendukung Hernandez," imbuhnya.

Vigil mengatakan, ia berharap setidaknya berhasil masuk ke Meksiko. Dia akan lebih sulit untuk memasuki AS, dan dia akan senang mencoba membuat kehidupan baru untuk dirinya sendiri sebelum karavan mencapai tujuan akhirnya.

Dari awal, Vigil tahu karavan akan menghadapi banyak rintangan, tetapi mengatakan orang Honduras merasa mereka tidak punya pilihan lain. Polisi Honduras memblokir jalan raya di perlintasan perbatasan, mencegah ratusan orang melarikan diri. Orang lain terpaksa menyeberangi sungai untuk masuk ke Guatemala, El Salvador, dan Meksiko untuk melanjutkan ke utara.

Otoritas Meksiko mengerahkan pasukan keamanan di perbatasan selatan negara itu pada Jumat, tak lama sebelum kelompok besar bersiap untuk berusaha memasuki negara itu.

Langkah itu datang ketika Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bertemu para pejabat Meksiko untuk membahas situasi tersebut. Selama konferensi pers bersama dengan rekannya di AS, Menteri Luar Negeri Meksiko Luis Videgaray mengatakan, pemerintahnya akan memproses permintaan visa dan suaka kemanusiaan di Meksiko secara individual. Pada hari Kamis, Pemerintah Meksiko meminta bantuan PBB dalam memproses peserta karavan.

Pompeo mendesak pejabat Meksiko untuk menghentikan karavan pada hari Jumat. "Meksiko mendefinisikan kebijakan imigrasi Meksiko," kata Videgaray, menambahkan bahwa prioritas pemerintahnya adalah untuk menjamin keamanan peserta karavan.

Secara terpisah, Trump berterima kasih kepada Meksiko atas upayanya, tetapi menegaskan kembali bahwa pasukan karavan tidak akan diizinkan di Amerika Serikat, dan jika Meksiko tidak menghentikan mereka, ia akan mengerahkan militer AS ke perbatasan selatan.

Awal pekan ini, Wakil Presiden AS Mike Pence memanggil para pemimpin Amerika Tengah untuk menyatakan keprihatinan atas migran dengan karavan. Trump mengancam akan memangkas bantuan AS ke negara-negara Amerika Tengah dan menutup perbatasan selatan AS jika para migran tidak dihentikan.

Seorang aktivis hak asasi manusia dan jurnalis Honduras Bartolo Fuentes ditahan di Guatemala. Dia memasuki negara itu hari sebelumnya dengan karavan, tetapi dipilih, ditahan, dituduh pelanggaran administrasi berkaitan dengan masuknya ke Guatemala. Dia ditahan di pusat penahanan imigran sampai Jumat pagi, ketika dia dideportasi.

Bertha Oliva, seorang aktivis hak asasi manusia terkemuka Honduras mengatakan, dia dan yang lain khawatir tidak hanya untuk tuduhan yang mungkin dihadapi Fuentes. Namun juga untuk hidupnya.

"Kami bahkan tidak bisa mengatakan itu adalah penahanan tidak teratur. Itu adalah penahanan sewenang-wenang," kata Oliva.

 

(ina/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up